Resign. Menikah. Lalu Jadi Ibu Rumah Tangga?

Ketika saya lelah baik karena tersulut emosi atau egonya dalam hal kerjaan. Saya selalu ingin menyerah. Resign lalu jadi ibu rumah tangga yang baik. Namun sayang, belum ketemu bapak-bapak yang bisa diajak berumah tangga.scary onion head

Kalimat seperti itu kerap saya layangkan di status media social apapun yang saya gunakan, di obrolan dengan teman baik langsung maupun via aplikasi chating, juga di postingan blog saya. Entah sudah berapa kali saya tuangkan pikiran seperti itu dan bagi kepada siapapun yang baca.

Benarkan saya ingin resign dan jadi ibu rumah tangga?
Pengennya sih gitu. Tapi nanti. Setelah ketemu bapak yang mampu merumahtanggakan saya. Sekarang sih ogah. Saya masih butuh duit buat beli lipstick yang bukan 50 k maupun 500 k, saya juga masih butuh duit buat makan enak, butuh duit juga buat liburan dan yang paling penting buat dana pernikahan saya kelak (yang entah kapan).
Oke. Jadi gini. Akan saya jelaskan beberapa poin kenapa saya belum mau resign meskipun cobaan menghadapi nasabah itu setara dengan cobaan menghadapi ibu mertua.
1. Saya butuh menghidupi diri saya mulai dari sandang, pangan, papan, colokan dan paket internetan.
2. Saya butuh juga uang buat membantu kedua orangtua saya membangun rumah. Iya. Selama belum ada rumah tangga yang bisa saya bangun. Alangkah baiknya saya nolongin orangtua saya aja dulu membangun rumah impian mereka.
3. Saya butuh uang buat jajanin adik-adik saya.
4. Saya butuh uang buat tabungan pernikahan saya kelak.
5. Saya butuh uang untuk travelling ke manapun demi mencari yang namanya jodoh pengalaman.
6. Belum ada lelaki yang bisa nafkahi saya, jadi ya nafkahi aja diri sendiri dulu.
7. Kalau gak kerja ya suntuk juga kan jadi pengangguran.
8. Kalau gak kerja maka jabatan saya di lingkungan social lebih ngenes lagi. Udahlah belum menikah jobless pula. Ih…
9. Saya butuh uang. Siapa sih yang gak?

Karena saya masih hanya mampu bekerja pada orang demi teraihnya rupiah ke rekening saya ya sudah, saya tetap bekerja. Segimanapun letihnya. Segimanapun ingin nangisnya kalau ketemu orang yang nyebelin. Namun… yang namanya juga kerja, ya pasti bikin capeklah. Kerja itu capek. Pasti. Gak bisa dibantah. Hanya aja ya gimana aja cara kita mengelola rasa capek itu agar bekerja bukan hanya mendapatkan capek, namun juga pahala. Bisa? Jujur saya sih belum bisa. Belum ngerti juga gimana praktek bekerja itu ibadah. Cuma ngertinya, rasa capek saya setara dengan rupiah yang dibayarkan perusahaan.

Hahaha… saya money oriented memang.onion-emoticons-set-6-118
Sudahlah, kalau paragraph pertama di tulisan ini kamu baca lagi dan lagi. Udah iyain aja. Namanya juga curhat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s