Episode 4 di Korea Selatan

Setelah turun naik turun naik subway dan naik turun naik turun tangga stasiun subway sampailah saya dan ketiga teman seperjalanan saya di suatu daerah bernama Ihwa Mural Village. Sebuah daerah perumahan yang kaya akan seni.

Objek wisata yang menjadi fokus di perumahan ini adalah disajikannya lukisan-lukisan dinding di hampir setiap rumah. Ragam macam gambar lukisannya yang pastinya cantik.

Sebelum mencapai perumahan ini kita harus ngos-ngosan dulu karena jalan menuju perumahannya nanjak gak nyantai banget. Udah samalah kayak naik gunung (oke, lebay). Saya sih capek banget dan nyaris sesak napas, tapi gitu liat orang-orang penduduk aslinya pada jalan gak pake emosi saya mah gengsi. Langsung berjalan tegap meski ini lelah.

Oke ini poto-potonya.

IMG_7784

 

 

 

 

 

 

 

IMG_7791

 

 

 

 

IMG_7764IMG_7795cats

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini tangga yang dilukis. Mantap ya? Rajin banget mereka ini.

IMG_7770

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini spot poto favorit. Ngantri dan gak bisa lama-lama berpose kalau gak mau dijudesin sama turis lain. Saat saya ngambil pose di sini saya rebutan dulu ama turis China, dan ya… saya menang.

IMG_7224

 

 

 

 

 

 

 

 

before i die

 

 

 

 

 

 

Dinding penuh tulisan berjudul “Before I die” spot poto yang keren dan menjadi favorit saya. Sebelum otak saya ngeh, saya pikir ini tadinya kumpulan rumus-rumus kayak di papan tulis SMA untuk pelajaran Fisika. Eh… ternyata ini semacam kumpulan curhatan orang-orang yang ingin melakukan apa sebelum mereka mati.

Saya juga pengen ikutan. Etapi… jangankan spidol, pensil pun gak bawa. Jadinya saya gak bisa deh menuangkan ‘Dream List’ saya yang jumlahnya 173 item per 1 November 2014. Saya gak inget lagi apa-apa tulisan –yang beralfabet tentu saja– orang-orang di dinding itu, yang pasti seputar mimpi dan pengharapanlah.

20141108_113413

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Okay… mari kita go go dari sini dan melanjutkan perjalanan selanjutnya.

IMG_7816

 

 

 

 

 

 

20141108_122106

 

 

 

 

 

 

 

IMG_7822

 

 

 

 

 

Saya heran apa yang ada di pikirin orang Korea tentang pup. Iya tai. Apakah menurut mereka itu lucu? menggemaskan? unik? atau apa?

hingga mereka membuat ini.

IMG_7823

 

 

 

 

 

Bahkan pernah saya melihat ada sebuah kios yang menjual makanan dengan bentuk tai lengkap dengan warnanya yang kuning kecoklatan. Kue loh. Buat dimakan loh. Kenapa bentuknya harus hal yang menjijikkan kan?

Baiklah. Lupakan tentang tai dan mari kita ke Gyeongbokgung Palace

20141108_131534

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jangan pernah berharap bisa ngambil pose cantik di sini dengan latar gerbang istana tanpa manusia satupun. Gambar-gambar di iklan pariwisata mereka (Korea) yang bisa menampilkan gerbang ini utuh tanpa manusianya hanya Tuhan dan potograpernyalah yang tau kapan diambilnya dan bagaimana tekniknya.

20141108_133209

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar di bawah ini yang menjadi latar saya adalah Istana Raja mungkin. Kenapa pake mungkin? karena saya gak tau apa arti tulisan yang dipajang di atasnya dan saya gak ikut tim pemandu wisata yang hanya punya subtitle Korea, China, Jepang dan English. Gak ada subtitle Indonesia masa….

 

20141108_134353

 

 

 

 

 

 

 

Kenapa saya pede bilang Istana Raja? karena di dalamnya ada singgasananya.

20141108_134018

 

 

 

 

 

 

 

Ini potonya dari jendela yang tampak terbuka di poto sebelum ini. Gak boleh masuk. Dan seinget saya cuma inilah istana yang diperlihatkan isi dalamnya. Yang lainnya ya…. cuma nengok-nengok luarnya saja. Semua tampak sama menurut saya. Makanya saya males poto-poto bangunan yang mirip-mirip ini.

Paling di antara semua bangunan yang tampak mirip itu saya penasaran banget gimana bentuk kamar mandi plus toiletnya. Tapi ya… mau gimana, gak ada petunjuk yang menggunakan English sih.

Yang bikin kesel, karena gak bisa melihat isi dalam istana-istana dan bangunan yang mirip-mirip ini. Melihat kenyataan ini saya jadi teringat dengan situs sejarah di kampung saya, Aceh. Rumah Aceh dan Rumah Cut Nyak Dhien misalnya. Kita bisa melihat puas gimana bentuk rumahnya plus bisa berjalan di dalam rumah itu untuk melihat-lihat kamar tidurnya, dapurnya, ruang tamunya hingga kamar pembantunya. Pokoknya rasa penasaran kita terpuaskan dan rasa-rasanya kita seperti berada di waktu dulu. Melintasi waktu dengan pemandangan yang ditangkap mata.

Oke. Balik lagi.

Gyeongbukgong ini luas banget. Karena keterbatasan waktu dan uang jadinya kami hanya melintasi area Gyeonbukgong Palace ini saja yang kalau gak salah bayarnya 12.000 won atau 15.000 won gitu deh. Aaaah… saya lupa.

Totalnya kalau tidak salah ada tiga istana yang bisa dijadikan agenda tur. Tapi satu area Gyeongbukgong Palace aja udah luas pake banget.

Ini poto-poto di area Gyeongbukgong Palace selain pemandangan istana.

IMG_7428
Photo was taken by Carina Adhitia

 

 

 

 

 

 

Processed with VSCOcam with f2 preset
Photo was taken by Carina Adhitia

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

20141108_143539

 

 

 

 

 

 

 

20141108_144247
udah capek, bobok cantik dulu

 

 

 

 

 

 

 

 

 

20141108_151842
Suci in action. Dia lagi moto Rizka

 

 

 

 

 

 

20141108_152132
Gantian. Rizka motoin Suci,

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Abis dari sini kami ke Insadong. Suatu pasar yang mirip ama Myeongdong Market. Tempat jualan barang-barang untuk oleh-oleh. Tapi tempatnya lebih bagus dan cantik ketimbang Myeongdong Market yang beserak tak tentu.

Saya gak ambil poto di sini karena sibuk belanja. Tangan penuh dengan belanjaan jadinya gak bisa pegang kamera.

Saat perut mulai lapar dan mencari makan, saya nemu ini di salah satu tempat di area perbelanjaan ini.

20141108_181728

 

 

 

 

 

 

Apapun itu (gambar di atas) saya yakin ini maksudnya sama kayak Gembok Cinta di Namsan Tower. Orang Korea gemar banget ya ginian kayaknya.

Di Insadong ada Restoran India Halal. Aseeek… makan normal lagi akhirnya. Cuma nyampe di dalam restoran mood makan saya langsung hilang. Aroma kari yang pekat khas India membuat saya mual. Pilihan menunya juga gak membuat saya semangat. jadilah pilihan saya jatuh ke Nasi Goreng Sayur saja.

20141108_193703

 

 

 

 

 

 

 

Minumnya air putih aja, sama kayak di Nami Island. Gak ada menu untuk minuman. Lagian nasi goreng gituan aja harganya nyaris Rp100.000. E buset… mahal bingit kan?

Setelah makan kami lanjutkan belanja. Kesimpulan saya belanja di sini adalah harganya lebih mahal 1000-2000 won ketimbang belanja di Myeongdong. Akan tetapi lokasinya lebih enak, ditambah lagi ada atraksi dari penjual eskrim asal Turki yang cukup menghibur setelah lelahnya berjalan menyusuri pertokoan.

Dan… capek. Mari balik ke Hostel.

One thought on “Episode 4 di Korea Selatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s