Episode 2 di Korea Selatan

Udah sebulan sejak liburan ke Korea baru ini update lagi tulisan tentang perjalannya. Ya… mau gimana ya.. ini bukan blog travelling juga sih, jadi ya sama aja, saya update juga isinya paling cuma cerita-cerita ngalor ngidul saya aja. Tapi karena ada juga sebagian temen yang nagih, yowisss saya share.

Di hari kedua tujuan pertama kami adalah Namsan Hanok Village. Sebuah area wisata perumahan tradisional Korea. Tempatnya bagus, bersih dan cucok buat poto-poto.

gerbang

IMG_3240

Poto di bawah ini adalah sumur yang di dasarnya penuh koin.

sumur

Mungkin ini sumur permohonan gitu deh. Semacam permohonan kita akan terkabul bila kita berdoa dan melemparkan koin ke sumur ini. Mungkin ya, soalnya ini hanya kesimpulan saya aja ngeliat fakta sumur ini banyak duitnya. Ada sih papan penjelasan di dekat sumur tapi pake tulisan korea yang petak-petak bulet itu. Mana ngerti saya meh onion head

Saya menatap lekat-lekat ke dasar sumur itu  admire onion head. Berpikir gimana cara ngambil koin-koin itu. Timba gak ada, tangga gak ada. Kalau langsung cebur nanti gak bisa naik lagi.

Iya, alih-alih ngelemparin koin dan berdoa semoga saya jadi nikah di tahun ini saya malah berpikir cara ngambil itu koin. Gini ya, pertama berdoa kepada selain Allah swt itu termasuk perbuatan syirik jadi ya saya gak mau. Kedua, kasian duitnya. Soalnya recehan 100 won itu kan setara Rp1.100 (saat itu) *perhitungan*

Kalau lemparin duit Rp100 kasihan juga. Pasti uang Rupiah minder karena kursnya paling kecil di antara yang laindepressed1 onion head. Iya kan? *pikiran rumit*

Jadilah, tetap saya gak mengajukan permohonan kepada sumur tua. Biarlah kapan saya menikah menjadi kejutan dari Allah untuk saya atas doa-doa yang tak henti saya panjatkan agar berjodoh dengan Abang itu. Ebuset… ini kok jadi curhat siy?

Oke.. jadi ada beberapa poto lagi yang mau saya pamerkan, tapi heran deh error mulu nih pas upload di wordpress. Lelah maka menyerahlah saya pamer poto-poto.

oiya… di Namsan Hanok Village ini juga cucok buat bikin poto prewed loh. Pas kami datang ke mari ada sepasang pengantin dengan busana tradisional korea berpoto di sini. Maaf saya gak bisa pamer gambar indahnya tempat karena soal error tadi. Jadi dibayangin aja deh ya. Tempat dengan kolam di mana air mengalir syahdu. Dihiasi dengan pepohonan berdaun merah, kuning dan oranye khas musim gugur. Daun-daun berguguran ditiup angin sepoi-sepoi dan burung-burung beterbangan. Gimana? bisa bayangin? Nah.. suasana dan tempatnya romantis makanya cucok buat bikin poto prewed.

Saya aja iri dan berasa pengen nelpon si Abang tunangan untuk datang ke Korea saat itu juga buat bikin poto prewed yang weddingnya entah kapan.

Setelah puas poto-poto dan keliling Village ini yang pake capek karena luas banget kami kembali melangkahkan kaki melanjutkan perjalanan.

Tempat kedua yang kami kunjungi adalah Namdaemun Market. Pasar tempat belanja murah meriah. Kalau di Myeongdong tempat jualan berkelas, nah ini memang pasar murah meriah bangetlah. Luas banget. Mungkin sama kayak tanah abang kali ya luasnya. Soalnya beda arah beberapa derajat aja udah bingung ini tadi masuknya lewat mana. Oke ini saya aja sih mungkin yang bodoh.

Di Namdaemun Market saya belanja suvenir.

IMG_7838 IMG_7844 cats

Setelah belanja kami lanjut ke tempat terakhir yang paling membuat saya excited untuk jadwal hari ini.

LOTTE WORLD.

Iyaaaah…

Lalu saya kecewa tepat setelah sampai di sana crying1 onion head.

Kenapa? tujuan saya pergi ke mari adalah saya pengen naik Bianglala yang supergede banget. Iya, saya gak pernah naik bianglala. Pas SMP ada sih naik tapi tahu sendirilah bianglala kelas Pasar Malam, lingkarannya kecil.

Di Lotte World ini saya mengidamkan ada Bianglala yang gede banget kayak di drama You Come From The Star. Iya. Bianglala yang dinaiki Chong Song Yi pada hari ulang tahunnya itu.

E… ternyata adegan itu bukan di sini diambilnya. Soalnya yang saya liat satu-satunya bianglala di situ adalah bianglala dengan diameter kecil persis kayak punya Pasar Malam. Okeh, agak gedean beberapa centi mungkin. Saat saya klarifikasi apakah ada bianglala supergede seperti angan saya, jawaban si kakak-kakak berkostum kelinci itu adalah tidak. Lemes. Kecewa desperate2 onion head. Selanjutnya saya ogah-ogahan untuk naik wahan lainnya. Ya, soalnya tujuan saya cuma bianglala.

Aaaak… besok-besok kalau ke Jakarta lagi ke Ancol aja deh.

Malesnya naik wahana lain itu adalah ngantrinya yang mengular banget. Keliatan dari luar sih antriannya masih manusiawi ya. Masih layak kaki buat ngantri. Tapi ternyata semua itu muslihat, karena antriannya dari luar hingga ngular-ngular liuk-liuk di dalam. Fiuh… deh nunggunya dead onion head. Wahana sih seru-seru ya. Apalagi yang untuk menguji adrenaline. Jalur Roller Coasternya aja saya liat kayak gak ada ujungnya deh. Maka itu saya gak berani untuk naik. Teriakan para pengunjungnya gak enak banget.

Satu lagi saya sesalkan adalah keinginan saya untuk ber-ice skating ria juga tidak saya wujudkan. Kenapa? saya takut karena pinggang saya sedang tidak dalam keadaan baik.

Jadi ya itu dia tiga tempat yang kami kunjungi di hari kedua.

2 thoughts on “Episode 2 di Korea Selatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s