Manis-manis Buah Manggis. Penulis ini Memang Manis.

Namanya belanja itu merupakan hal lain yang bikin saya gak mengerti selain memasak. Maksud saya tentu saja bukan belanja baju, kosmetik, sepatu atau tas ya. Kalau itu mah saya tahu pasti apa yang saya inginkan. Belanja yang bikin saya bingung adalah belanja ala ibu rumah tangga.

Sederhana saja, membeli telur. Saya bingung bagaimana memilih telur yang baik atau gak. Saya selalu bilang kepada penjualnya, “tolong pilihan, bang”

Belanja tomat, sayur, juga begitu. Kalau beli ikan atau beras saya pasrah aja dengan mengatakan, “pilihan aja yang bagus, bang. Apa aja deh, yang penting bagus.”

Gak ngerti. Karena saya memang gak pernah diajak belanja sama ibu saya. Maksud Ibu saya tentu saja baik agar saya gak capek dan kotor-kotor di pasar. Di Aceh kan belanja ginian ya di pasar tradisional yang kadang-kadang becek plus bau. Maksud baik Ibu saya ditambah saya yang cuek jadilah saya tumbuh besar menjadi seorang perempuan bodoh yang gak ngerti belanja.

PS: Rahasiakan hal ini kepada calon mertua saya atau saya batal kawin dengan anaknya.

Semenjak tinggal sendiri hal yang paling sering saya beli untuk kebutuhan hari-hari saya adalah, beras, telur dan buah. Dan semua hal ini saya beli dengan pasrah aja kepada pilihan penjualnya.

Ngomong-ngomong soal buah. Kemarin itu saya lagi pengen banget buah sawo. Demi memenuhi keinginan janin saya, belilah saya buah tersebut. Sesampainya di gerobak buah saya langsung frustasi.

Seperti biasa saya bingung memilih buah yang bagus. Nah tuh, milih buah aja saya galau apalagi milih jodoh.

Saya gak pernah beli buah sendiri dulunya. Dulu di sini adalah sebelum saya pernah ngekost dan tinggal pisah sama orang tua. Jangankan beli buah sendiri, ngupas buah aja saya jarang. Makanya demi asupan buah tetap ada di dalam tubuh saya ibu sayalah yang membeli, mengupas, memotong, menaruhnya dalam piring, memberi garpu lalu memberikan kepada saya. Sumpah, kalau gak gitu saya gak bakal makan deh tuh buah. Segitu malasnya saya. Jaraaaaaang banget saya mau usaha sendiri ngambil buah di kulkas untuk dimakan.

Buset banget emang saya.

Lalu sejak kenal ama dunia kost-kostan saya sadar gak ada lagi yang peduli ama tubuh saya kecuali saya sendiri. Makanya kadang-kadang saya inget untuk membeli buah. Tapi ya, beberapa kali meskipun ngekost saya toh gak hidup sendiri seperti sekarang juga. Ada temen yang bisa saya mintai tolong memilih buah yang ingin saya makan. Beda dengan sekarang saat tinggal di Bireuen ini. Hidup saya bener-bener sendiri. Beli apa-apa yang milih sendiri. Galau mau milih yang bagus ya pasrah aja ama pilihan penjual. Lalu saya tinggal bayar.

.

.

.

Sampai rumah baru inget, saya lupa nawar buah sawo yang tadi saya beli.

Aah ya, saya memang bukan calon menantu yang baik, jadi rahasiakan ini pada Calon Ibu Mertua saya ya.

Kenapa malah judulnya gak nyambung ya ama tulisan saya. Etapi gak salah juga sih judulnya. Soalnya kemarin itu selain beli sawo saya juga beli buah manggis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s