Pilih Mana, Istri Pintar Masak atau Hebat Kala di Ranjang?

Singkat cerita di tengah-tengah percakapan dengan rekan sekantor saya ngomong, “Saya gak ngerti juga sih. Bukan orang yang bisa masak sayanya.”

Seorang lelaki muda langsung melongo demi mendengar saya bicara gitu. Ekspresi saya santai datar dan menatapnya biasa, tapi dia sebaliknya. Si lelaki muda ini langsung memandangi saya seolah-olah saya alien cantik nyasar ke Bumi. Dia jelas bukan tengah memuji kecantikan saya, tapi tengah menerka-nerka apa yang hendak saya lakukan di Bumi. Apakah untuk menculik Ibunya atau malah menghancurkan hubungan asmaranya.

Abaikanlah kalimat pelengkap gak jelas saya itu. intinya dia kaget. Lalu dia bersuara juga setelah beberapa detik melongo keheranan.

“Jeh.. jadi… jadi.. jadi.. ntar gimana tuh gak bisa masak?” dia terbata. Saya makin heran.

“Gimana apanya?”

“Ya nanti kalau kakak nikah gimana? Suami kakak gimana?”

“Oh… itu.Dia gak masalah tuh.”

“Jadi makannya gimana?”

Kembali dia bertanya sambil melirik ke rekan kami satunya lagi guna meminta dukungan atas perilaku saya yang dianggapnya tak lazim.

“Yah..  kan Intan kerja sampai sore. Mana juga sempat masak. Paling makan malam aja. Ya tinggal beli aja.” Jawaban santai dari temen kami.

Si lelaki muda langsung lemes. Kalah.

“Iya. Toh tinggal beli aja.” Saya menutup perbincangan dengan kalem. Saya tahu betul watak lelaki Aceh (kebanyakan) yang susah betul nerima kenyataan kalau ada perempuan gak bisa masak.

Setelah itu bayangan saya kembali ke percakapan beberapa malam sebelumnya.

Saya tahu kekurangan saya ini lemah banget buat saya untuk dapat dijadikan istri dan menantu. Saya tahu saya nista banget jadi perempuan. Makanya kekurangan saya yang satu ini jauh-jauh hari saya paparkan ke lelaki yang tengah dekat dengan saya. Saya mau tahu responya seperti apa.

“Yah.. gak bisa masak kan ntar ada si Bibi yang bisa bantuin Intan,” itu ucapnya ketika saya katakan  saya gak bisa masak.

“Tapi entar Mama-nya Abang gimana? Ntar si Mama pasti gak suka mantunya gak bisa masak. Yaah… kita kan orang Aceh, Bang. Keluarga kita Aceh banget malah.”

“Ya, Intan kan bisa belajar masak ama si Mama sambil nyari hatinya Mama. Supaya kalian bisa deket juga.”

 

Saya diam. Lalu dia melanjutkan.

“Makanya ikut Abang ke Bandung. Jadinya si Mama gak tau Intan gak bisa masak,” dia tertawa

“Enak aja. Pokoknya kita tinggalnya di Aceh aja,” saya merengut.

Perihal kebodohan saya memasak kerap saya ceritakan di sini. Entah sudah berapa kisah tentang itu. Kalau tidak salah saya juga pernah menulis sebuah quote dengan bunyi, “Perempuan bisa masak itu bakat. Bukan kewajiban.”

Sebenarnya saya bukan gak mau juga belajar siy. Entar juga pada saatnya saya pasti mau juga belajar masak demi suami dan anak-anak saya nanti. Cuma untuk saat ini saya perlu ngasih tau lelaki yang tengah dekat dengan saya ini tentang segala kekurangan saya. agar ia tak terlalu berekspektasi bagus akan diri saya.

Saya heran dengan orang-orang yang selalu menasihati saya tentang keharusan saya bisa masak. Tentang bagaimana memasak tetap membuat suami setia kepada istrinya. Tentang kehebatan memasak seorang istri mampu menyuburkan rasa cinta suami. Nah, lalu apakah kehebatan istri di ranjang dikesampingkan? Apakah ketika istri mampu bahkan dengan sangat bagus memuaskan suaminya ketika di ranjang gak membuat suaminya setia. Kenapa hanya soal masak yang diutamakan siy?

Saya sih, belum tahu juga soal kehebatan saya di ranjang seperti apa. Yang saya tau saya gak bisa masak. Nah, tapi ya, kenapa juga saya gak dinasihati oleh para sesepuh2 di keluarga saya tentang keharusan saya untuk belajar menjadi hebat saat di ranjang? Kenapa? Hayo kenapa? Bukankah soal ranjang juga termasuk kebutuhan suami? Malah menurut saya kebutuhan utama lagi.

Yaaaaah… ini Indonesia lah ya. Saya juga perempuan Aceh dari keluarga Aceh tulen. Tabu kali  ya bahas gituan?

*lanjut ngemil kuaci*

eh betewei, kalau ada lelaki yang baca tulisan ini, kamu pilih mana? Istri yang pintar masak atau hebat saat di ranjang?

26 thoughts on “Pilih Mana, Istri Pintar Masak atau Hebat Kala di Ranjang?

  1. Kata bapak saya masakan istri adalah ucapan selamat datang yg paling indah untuk suami yg baru pulang dari mencari nafkah, karna ga mungkin juga kan baru pulang kerja masih cape langsung berhubungan ranjang pasti yg dicari adalah makanan

    1. =))
      ya gak gitu juga kali,,
      maksudnya yah, menerima istrinya gak bisa masak dan nyari tukang masak khusus.
      *tarik nafas*
      makin banyak aja nih responden yang milih masak yang utama😦

      eniwei, makasih ya udah mampir ke mari🙂

  2. haloww intan🙂 abis browsing2 nyasar kesini nih. numpang komen yaa..

    saya gak bisa masak juga sih. ngantor juga. baru setaun nikah dan masi tinggal di rumah ortu :p

    tapi.. mulai merasa butuh masak karena: makanan sekitar kantor gak ada yang bener, dan katering mahal. gak rela deh rasanya bayar segitu mahal dengan lauk & sayur yang sedikit, padahal kalo mau masak, bisa buat makan seisi rumah kali’ dengan uang segitu. *UUD banget yah alasannya, ujung2nya duit, haha*

    selain itu sadar juga sih, masak sendiri pasti bakal jauh lebih sehat.

    menurut saya, mao nanti suami keberatan/gak keberatan dapet istri gak bisa masak, masak itu lifeskill. harus bisa.

    selamat belajar masak!🙂

    *dari yang belom bisa juga tapi bertekad harus bisa*

  3. kl aku sih ga masalah ga bisa masak, yg penting pinter mmbuat suami bahagia. suami jg ga masalah aku ga bisa masak. soal makan, mudah, ada catring dan banyak warung sekitar rumahku. tp setelah kehadiran sikecil, masak merupakan kebutuhan karena masakan diluar ga cocok untuk anak2. nah dr situ dech mulai belajar memasak bersama suami. cari resep sana sini. coba masak ini itu. lama2 bisa juga🙂
    jadi ga bisa masak bukan hambatan untuk berumahtangga…

  4. toss dulu sista… saya jg nggk pinter masak, tiap masak nggk pernah enak, tapi suami saya jago bgt masak, se enak masakan cheff… jadi nggk adil dong kalo sama2 pinter masak, nanti malah saling mengkritik jadinya… tapi tiap ada waktu luang saya berusaha belajar masak demi suami tercinta :*

  5. hai intan…long time no see.

    FYI, aku udah mulai ngantor lagi dan bos aku orang aceh ^.^ (ehehehe ga penting yo)

    Soal masak dan ranjang mah tetep masak non, why? why not ehehehehe
    Kalo keluarga besarku kan memang tukang makan, nah masak memang bukan harus, tapiiiii katanya kalo suami perutnya di kenyangin dari rumah, ga bakal jajan di luar. eh ini kayanya “kenyang” untuk keduanya ya, perut dan ranjang (aduh ngomong beginian gpp kan ya)

    yang paling penting, nanti kalo punya anak trus kitanya bisa masak, pasti meleleh kalo si anak bilang “masakan ibu paling enak” atau “kangen masakan ibu” atau “kangen masakan ibu” atau “mau belajar masak sama ibu”

    ahahaha gitu deh pokoknya. sekarang ga bisa masak? ga masalah. karena keahlian masak itu muncul karena “kepepet”

    bisa karena biasa

    mampu karena mau.

    udah ah, panjang kali komennya

  6. Aku udh bisa masak dr SMP, belajar sendiri, ubek2 intetemen2ku malah ga bisa udh pd pnya anak.. ya gitu suka nyindir2 katanya beli lbh simple krn ga bisa masak, yg jels memasak bukan dilihat dr bisanya, tp usahanya,, karna lihat org lain lahap makan masakan kita itu kebahagiaan tersenditi,tp kalo krn maless ehh msh bisa ngeles nyindir2 itu mah namanya

  7. cari perempuan yg hanya cantik/pandai dandan? gampang dan banyak.
    cari perempuan pintar dan berkarir? banyak..

    tapi? klo perempuan itu pandai menjaga penampilan, berkarir, trus jago masak dan berusaha bahagiain keluarganya dg masakan yg spesial, itu luar biasa dan jarang ada…

    so, jd lah perempuan yg luar biasa krn dimata laki2, kamu akan menjadi perempuan yg spesial..

  8. Baru baca yang ini. Kayanya, jago masak gak wajib buat abang. As my mom is also not a good cooker and we’re fine with it.

  9. Ga pernah bahas beginian sama partner-in-crime tapi berhubung doi juga suka groceries shopping, mari kita asumsikan doi bisa masak sehingga kalo gua ga masak bukanlah masalah WKAKAKA (bukannya gabisa tapi kalo lagi ga mood ya males aja). Kalo masalah jago di ranjang, kayanya wajib daripada dia “jajan” di luar dan bawa penyakit ke gueee *le sigh* Kalo belum jago ya dieksplor-eksplor terus dong sampe jago =)))) *komen macam apa ini*

    Btw kamu masih di Aceh? Salam kenal dari Bali~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s