Jangan Menikahi Perempuan yang…

Kalau saya nyetrika sampai 4 jam lamanya, itu berarti saya nyetrika untuk pakaian yang udah seminggu numpuk dan pakaian itu milik 6 orang. Ya. Dulu, saat saya masih tinggal dengan orang tua saya, tugas menyetrika adalah hak dan kewajiban saya sebagai warga Negara di rumah itu. saya nyetrika di setiap hari Minggu. Nyetrika seminggu sekali untuk 6 orang anggota rumah termasuk saya. dan biasanya saya memakan waktu 4 jam untuk menyelesaikan semuanya.

Kini. Hidup sendiri. Nyetrika seminggu sekali. Dan itupun kadang-kadang. Kalau saya pulang ke tempat orangtua saya, berarti saya gak nyetrika di kostan. Nyetrika di kostan untuk pakaian seminggu dan kebanyakan pakaian kantor membuat setrikaan saya gak banyak. Paling banyak ya Cuma 10 potong pakaian dan beberapa lembar jilbab. Menyetrika gituan Cuma butuh waktu paling lama 30 menit. Lagian baju saya bahannya gampang disterika.

Temen kostan saya. Anak kamar sebelah. Pekerja kantoran juga. Cucian dia lebih banyak 2 kali lipat dari saya. otomatis setrikaan dia juga gitu. Jadi kalau mau dihitung kasar dia punya 20 potong baju plus beberapa lembar jilbab. Dan kamu tahu berapa lama yang ia butuhkan untuk menyelesaikan setrikaannya?

Hmmm…

Kira-kira tadi dia mulai nyetrika pukul 17.30, tepat setelah saya selesai. Dan dia baru selesai ketika pukul..

Hem…

*liat jam*

21.17

*ngitung*

Hampir 4 jam.

Eh?apa?

4 jam?

4 jam?

4 jam?

4 jam Cuma untuk baju 20 potong?

1 jam 5 potong baju. 1 potong pakaian membutuhkan waktu 12 menit.

Huwooooooooooo…

Mamak…. Anakmu kelaperan, mak.

Mari saya jelaskan apa hubungannya antara saya sewot, kelaperan dan temen kost yang nyetrika-nya lama.

Pada hari Minggu sebuah pengumuman terjadi, kalau aka nada pemadaman listrik pada hari itu dari pukul 8 sampai pukul 5 sore. Hal ini terjadi karena PLN sedang melakukan maintenance alat. Minggu menjadi jatahnya wilayah kabupaten Bireun yang mati lampu.

Minggu mati lampu. Nahas. Musibah.

Selain saya jadi suntuk mati, ya kegiatan menyetrika jadi terganggu.

Alkisah di sebuah kost-kostan hiduplah 2 orang anak perawan yang belum nyetrika baju buat ngantor besoknya. Nah, begitu listrik hidup di pukul 5 sore, terjadi perebutan setrika siapa luan dia dapet. Saya yang memang lebih sigap, lebih dulu meraih setrikaan. Dan set..set..set semua baju saya selesai saya setrika kurang lebih 30 menit.

Setelah itu. temen sebelah, meminjam setrika. Saya kasih. Lalu saya mandi-mandi. Selesai mandi saya temenin dia nyetrika sembari nonton TV. Waktu udah satu jam berlalu, dan saya perhatikan dia baru kelar menyetrika 5 lembar blus.

Azan magrib berkumandang. Seperti biasa, sebelum wudhu saya cuci beras untuk saya masukkan ke penanak nasi.

Ketika selesai cuci dan hendak masuk kamar, si temen menghadang saya dengan pertanyaan,

“Kakak mau masak nasi ya?”

“Iya. Tapi tunggu kamu selesai nyetrika aja. Gak kuat kan listriknya?”

“Iya, kak. Membal nanti.”

Saya ngalah. See? Saya perempuan baik hati kan?

Listrik di kost-kostan saya ini menyedihkan juga. Ampere-nya gak terlalu banyak, jadinya kita gak bisa menggunakan listrik dengan daya yang besar-besar dalam sekali waktu.

Semisal. Lagi nyetrika jangan masak nasi. Lagi masak nasi jangan hidupkan AC. Lagi hidupkan Ac jangan panasin dispenser. Pokoknya jangan sampai dua daya kuat dalam sekali waktu.

Maklum kostan saya ini berupa rumah. Saya menyewa salah satu kamarnya. Rumah ini tipikal rumah jaman. Dan entah kenapa juga si pemilik rumah gak berniat naikin ampere ketika dia berinisiatif menyewakan kamar dalam rumahnya, saya gak tahu. Hanya dia dan Tuhanlah yang tahu.

 

Balik ke masak nasi.

Saya tabah nungguin. Jam setengah 8 perut saya udah keroncongan. Laper euy. Si temen belum selesai.

Jam 8 saya mulai sewot dan saya mengalihkan pikiran saya dengan main game. Aje gile, saya ini bergolongan darah B yang suka bingkeng (ngamuk gak jelas) kalau kelaperan.

Si temen belum selesai.

Tuhan, jangan biarkan saya mati mudah karena kelaperan.

Jam 9 saya mulai tak sabar. Saya keluar kamar. Dan menemukan si temen masih nyetrika. Singkat cerita saya nyindir. Dan…..

17 menit kemudian dia teriak, “Kak, udah nih nyetrika-nya”

Thanks God. Hampir aja saya ngunyah bantal saking lapernya.

Itu cerita. Sekarang mari kita ambil pelajarannya.

Saya ingin menasihati kaum Adam terutama kepada lelaki yang hendak menikah dan sedang mencari-cari calon. Ketika mencari calon, usahakan carilah perempuan yang tidak lelet kerjanya. Yang nyetrikanya gak lamban. Kalau kamu udah ada calonnya, coba ditanya ama calonnya apakah dia nyetrikanya lamban atau gak. Kalau si calon itu lamban mending kamu akhiri saja hubunganmu dengannya.

Seriyus.

Okeh. Mungkin kelak rumahmu gak punya ampere yan rendah, hingga memungkinkan kamu menyalakan computer sekaligus istrimu nyetrika. Tapi tetep aja punya istri lambat nyetrika itu gak efisien, feketif dan ekonomis.

Gila…kalau nyetrikanya lamaaaaa banget, kebayang donk berapa biaya listrik yang jalan? Konon nyetrika itu menghabiskan biaya listrik rumah tangga yang besar. Dan kalau si istri nyetrika lama yang jangan kaget listrik rumahmu mempunyai biaya besar.

 

Baiklah. Kamu kaya raya. Punya mobil 4. Sepeda ontel 3. Hingga gak masalah biaya listrik yang tinggi. Tapi apa iya, kamu betah ngeliat istrimu kerja segitu lamanya?

Etapi. Kalau kaya gak mungkin istrinya nyetrika yak?

Pasti ada pembantu.

Hemmm..

Ya sudahlah. Nasihat saya ini hanya berlaku bagi lelaki berpenghasilan rata-rata yang memungkinkan istrinya nyetrika.

Dulu itu yak. Sejak saya mulai kerja di tahun 2011, dan mulai gak sempat nyetrika karena kesibukan saya kerja dan kuliah di akhir pekan, Ibu saya berinisitif untuk memanggil orang yang bisa datang nyetrika ke rumah. Hasilnya? Gak ekonomis dan efisien.

Si kakak setrika itu, kerjanya lamaaaaaaaaa banget. Saya langsung ngomel-ngomel litany (gak ngomel depan orangnya sih). Masa iya, dia nyetrika dari jam 10 pagi ampe jam 4 sore? Untuk kuantitas setrikaan yang biasanya hanya 4 jam saya lakukan. Selain bikin biaya listrik rumah orangtua saya membengkak, sungguh males liat dia nyetrika lamban hingga ganggu pemandangan.

Selain saya, abang dan ayah saya ngomel. Udah kerja segitu lambatnya tapi bajunya gak rapih juga.

Akhirnya si kakak tersebut di pecat di hari perdananya kerja.

Sekarang, sejak saya tidak lagi tinggal bersama orangtua saya, yang nyetrika di rumah adalah adik saya. dan dia kerjanya tak begitu lama meskipun tak secepat gaya saya dan Ibu saya nyetrika. Sekarang saya juga udah gak pernah lagi nyetrika kalau di rumah Ibu saya. kalau saya pulang ke Banda dan dengan nistanya bawa pakaian kotor untuk oleh-oleh mesin cuci saya, maka pakaian saya turut serta disterika adik saya.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s