Merasa Gagal Menjadi Perempuan

Ada satu hal yang gak pernah saya lakukan dalam hidup tapi teramat sangat ingin saya lakukan.

Hal tersebut adalah diet demi menguruskan berat badan.

Saya selalu iri sama temen-temen yang sering bilang “gak ah, aku gak mau makan lagi, udah gemuk kali nih” atau “aku lagi diet nih” atau “aku gak makan lagi kalau udah jam 7 ke atas”.

Intinya sih mereka diet.

Sahabat-sahabat saya, meski dietnya tak kentara banget, tapi ketika mereka telah merasa endutan dikit mereka langsung mengurangi porsi atau frekuensi makan mereka. Kalau saya sih, kalau aja saya endutan dikiiiiit aja (jarang) saya pasti langsung senyum seneng. Kalau saya punya trampolin raksasa pasti saya udah jumpalitan lompat-lompat selama sejam sambil bilang ‘wow’.

Saya merasa gagal (lagi) menjadi perempuan. Gak pernah diet. Gak pernah ngerasain yang namanya celana mulai sempit. Baju udah gak muat lagi. Dan saya merasa kurang.

Beberapa hari belakangan ini saya lebih tertohok lagi. Ketika saya mengajak adik sepupu saya untuk makan malam dan dia menolak untuk makan malam dengan alasan dia udah terlalu gemuk. Bah. Dia masih umur 16 tahun aja bisa ngomong gitu. Saya udah 24 tahun hidup gak pernah bisa bilang ‘saya sedang diet’. Kalaupun dengan becanda saya ucapkan, pasti yang ada jadi bahan tertawaan.

Ini sungguhan. Saya benar-benar ada merasa sedikit rasa iri pada perempuan-perempuan yang diet karena peduli penampilannya. Bukan seperti saya, makannya level kuli dengan frekuensi di luar manusia normal tapi badan tetep aja kurus kering. Berat saya baru bisa melebihi 45 kilo bilamana saya makan nasi sehari 4 kali dengan diselingi cemilan (batagor, bakso, pangsit, siomay, coklat, roti) sejam setelah makan nasi yang empat kali itu. dan hal ini harus dilakukan selama 3 bulan. Iyak, dengan gaya seperti itu akhirnya berat badan saya berhasil memecahkan rekor di angka 46 kilo *salto*

Saya emang susah gemuk dan gampang banget kurus. Bayangin aja, seminggu aja sakit dan gak nafsu makan berat saya turun bisa sampe 3 kilo *nangis*

Tapi sudahlah, saya ambil hikmahnya aja. Saya iri kepada perempuan-perempuan yang pernah mengatakan “rok kesayanganku udah gak muat lagi” dan pada perempuan yang gemar diet. Tapi toh juga saya sadar, saya juga diirikan oleh mereka. banyak juga yang salut ama nafsu makan saya yang gila tapi badan saya aman.

Mereka bilang saya harus bersyukur bisa makan tanpa mikirin lemak. Sebenarnya mereka salah, setiap kali makan saya tetep mikir. Mikir supaya makanan yang saya makan berakhir menjadi lemak yang membuat saya gendut sedikit saja.

Advertisements

14 thoughts on “Merasa Gagal Menjadi Perempuan

  1. Uwouwoooowooo…. lhah,, aku? Udah badan melebihi batas aman berat perempuan,, tetep aja ga pantang makan.. kita sama.. kita gagal… kau gagal jadi perempuan,, aku gagal jadi……………………lelaki… 😀 😀 😀 😆

  2. Nasib kita sama mbak,.. hiks hikss *pelukan
    tapi enggak dehh, dulu saya gemu mbak, jaman2 masih kuliah
    tapi setelah kerja, aplagi stelah sring sakit, msuk rumh skit, skrg jadi ndak bisa gemuk. pdhal dulu 49 kg, skrg tinggal 40 kg, kalo lagi sehat bisa naik sampe 43, tapi kalo sakit ya turun lagi,…

  3. masa jadi perempuan indikatornya berat badan, haahaahaa. nah ini yg salah kaprah yaitu diet adalah menahan makan, pdhl diet itu ngatur makan. jangan ngemil, siang makan sepuasnya, sore cemil buah, siang dan malam jangn makan yg banyak karbohidratnya. cobain aja

    1. saya tahu arti diet itu apa, makanya tadi diatasnya saya tulis gni: “diet demi menguruskan berat badan.” karena memang maksud saya di sini adalah tentang cara menguruskan berat badan yang lazim perempuan lakukan yang lebih sering disebut2 oleh mereka ‘diet’ 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s