Pipis Dulu yang Bener Baru Ngomong Jodoh

Seingat saya, ketika saya sudah berkepala dua-lah ucapan selama ulang tahun saya berisi doa ‘semoga cepet dapet jodoh’baru dilantunkan oleh orang-orang terdekat saya yang memberikan selamat atas bertambahnya usia saya. Sebelum mencapai usia 20 tahun, doa agar saya cepet dapet jodoh itu gak pernah saya dengar. Dan ucapan ini akan terus makin gencar ketika usia saya terus menanjak menuju angka 30 kalau saya belum juga menikah.

Tapi saya kaget ketika ada ucapan ‘semoga mudah jodohnya’ diucapkan oleh seorang bocah SMP kepada temennya yang baru menapaki usia 13 tahun. Uedan!

Siapakah anak-anak tersebut?

Anak-anak tersebut adalah anak-anak yang saya tonton di TV. Yang berulang tahun adalah salah satu personel boyband cilik yang. Yang ngucapin adalah temennya yang satu boyband sama dia juga. Mereka saya lihat di sebuah infotainment.

Ketika si rambut acak-acakan member ucapan selamat kepada temennya yang kurus nian itu dengan kata-kata, ‘semoga mudah dapet jodoh’ saya langsung terhentak. Gila yak, anak-anak sekarang ini emang dewasa terlalu cepet. Belasan tahun udah aja ngomong jodoh. Udah aja gitu pengen supaya jodohnya cepet. Paling juga mereka baru disunat dan pipisnya belum lurus, eh udah aja gitu pengen jodohnya cepet.

Ok. Mungkin saya lebay ya, namanya juga doa. Apa salahnya sebuah doa yang baik?

Ok. Doanya baik emang. Dan gak salah. Tapi pikiran mereka yang salah. Pikiran mereka yang terlalu cepet berkembang padahal usia masih 13 tahun. Saya pas umur segitu gak mikir yang namanya jodoh. Lagian kata jodoh aja gak menjadi kosakata saya saat itu. usia segitu adalah usia ngomongin pacar, bukan jodoh.

Jodoh sama dengan pacar?

Gak usah dibahas bagian itu.

Tapi bahas aja pemilihan katanya. Andai si rambut acak-acakan tersebut ingin mengatakan: ‘supaya cepet dapet pacar’ saya sih gak sewot kaya gini ya, usia segitu itu kan emang baru kenal dunia pacaran. Baru lulus SD dan ingin terlihat keren dengan adanya pacar. Nah kalau kata ‘pacar’ yang digunakan alih-alih ‘jodoh’ sih saya maklum. Saya terima. Dan saya gak sewot.

Ini malah bilang ‘jodoh’? hellloooooooooww..

Belajar pipis dulu gih sana.

Hal ini senada dengan tanggapan adik saya yang sebel ketika adik-adik kelasnya yang notabene masih berseragam abu-abu itu sering banget tulis status: ‘dimana ya pemilik tulang rusukku?’ atau ‘ternyata dia bukanlah pemilik tulang rusukku’.

Adik saya sewot, menurut dia mereka terlalu muda untuk pikirin yang namanya tulang rusuk segala. Saya setuju, karena satu-satunya alasan mereka harus mikirin tulang rusuk adalah kalau besoknya mereka mau ulangan biologi. Iya, belajar aja yang bener kenapa sih? Entar kalau udah lulus SMA dan gak mau kuliah baru deh nyari yang namanya tulang rusuk. Kalau gak nemu juga, bisa diganti ama tulang iga bakar. Kayaknya rasanya mantep tuh.

 

Jodoh, tulang rusuk, dan usia remaja. Kayaknya mereka terlalu dini memikirkan hal tersebut. Padahal nanti akan ada usianya mereka mendapatkan hal-hal tersebut dalam hidup mereka. Dan itu bukanlah hal yang mudah (keseringan). Jadi, kalau generasi pendahulu mereka udah mumet dan pusing mikiran yang namanya jodoh dan tulang rusuk di usia pertengah dua puluh, kenapa mereka harus repot-repot memikirkannya terlalu cepat? Tunggu aja, nanti toh akan ada gilirannya.

Jadi, kayak kata saya tadi, mending belajar pipis dulu sana. Saat ini giliran kami-kami (yang masih single di usia pertengahan dua puluhan) yang pusing nyari jodoh dan mikirin tulang rusuk. Kalian cukuplah makan (tulang) iga bakar aja.

18 thoughts on “Pipis Dulu yang Bener Baru Ngomong Jodoh

  1. hihihi..
    Sabar mba’e..
    Biar ajalah, gpp berdoa untuk hal yg baik.🙂

    nyokap aq dulu katanya dari jaman sekolah udh berdoa soal jodoh, dan alhamdulillah dikasih jodoh yg “sempurna”.

    Ya biarlah mereka mw berdoa itu terlalu dini, dengan catatan itu ngga jadi hal utama yg mereka pikirkan.

    Kebanyakan remaja kan mikirin’y pacaraaaaannnn mulu.

    -___-”

    itu yang rasanya kurang pas😉

    1. Lah, generasi mama kita sama generasi kita kan beda. Generasi mama kita tuh kebanyakan nikahnya muda, jadi wajar cepet mikir jodohnya. Karena jaman dulu emang gitu.
      Generasi sekarang kan gak gitu, jadi kalau anak2 ini ngomongin jodoh padahal nikah masih 20 tahun lagi, itu aneh. anak-anak ini kebanyakan nonton sinetron.

  2. mantab bener dah tuh bocah, kayaknya ketebak deh itu boyband cilik apa. tapi kmaren juga sepupu gue yang masih 1 SMA pas dilarang pacaran malah jwb “ibu mau aku susah jodoh” haaaaaa plisss deh umur juga belom 17

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s