Surat Edan 18 Hari

Nyanyi:

Surat cintaku yang pertama
Membikin hatiku berlomba
Seperti melody yang indah
Kata-kata cintanya

 

Macem mana suara saya? Bagus kan? Bagus dong ya? *maksa dan ngancem*

Abaikan soal suara saya dan marilah ikuti jejak aksara saya. Tsaaaaaaaah..

Ceritanya aku baru saja mendapatkan surat cinta pertama. Iya, ini surat pribadi pertama yang aku dapet. Cihuy gak tuh? Cihuy dong, soalnya kan saya dan teman saya yang ngirim surat ini bukanlah remaja era Bung Rhoma Irama yang dulunya suka berkirim surat buat kekasihnya Ani. Abaikan soal Bung Rhoma yang mau jadi Presiden, karena apa? Karena hal itu akan membuat Ibu saya murka.

Okeh. Surat. Tulis tangan booooww…

Pasti pada tanya, kenapa juga di era secanggih ini kami perempuan-perempuan ini seperti kurang kerjaan sekali berkirim surat tulis tangan via pos pake perangko pula. Jawabannya adalah…

Ini sih juga karena tulisan Nita yang minta untuk dikirimin surat. Eh lalu aku yang nganggur plus iseng menawarkan diri untuk menjadi sukarelawan penulis surat buatnya. Eh lalu dia juga ngirim buat aku. Eh lalu Anneke juga minta ikutan dikirimin.

Jadilah.. saya mengirim dua buah surat. Dan hari ini saya baru dapet suratnya Nita yang dikirimkannya pada tanggal….

31 oktober 2012 (tanggal yang tertera di kepala surat)

Iyah. Surat itu baru nyampe 18 hari kemudian. Kalaulah emang ini surat cinta dan aksi lamaran, saya rasa si penerima surat keburu nikah duluan daripada nunggu surat dari sang kekasih hati. Tak bisa dielak, hal ini membuat saya jadi mikir ke masa-masa orang tua kita atau kakek nenek kita pas pacaran. Beuh.. lama juga ya nyampe suratnya. Etapi, gak selama ini juga mungkin. Soalnya ini suratkan lintas pulau. Iya, Nita di Jakarta saya di Aceh.

19 hari surat itu terombang-ambing antara Jakarta dan Aceh, mungkin lama karena suratnya ngikutin Jambore Nasional dulu di Jambi kali yak. Kalau surat saya yang dikirimkan dari Aceh ke Jakarta untuk Nita nyampenya cuma (iya Cuma) 8 hari. Seperti kata abang-abang petugas pos tempo hari yang sempet takjub karena saya minta perangko, beliau bilang, ‘suratnya nyampenya lama, bisa seminggu lebih’ dengan muka prihatin. Lalu Cuma saya senyumin aja.

Apapunlah. Yang penting suratnya Nita udah nyampe dan saya senang. Pas baca suratnya asli saya jadi senyum-senyum sendiri. Ini aneh, ini nyata, inilah kami🙂

14 thoughts on “Surat Edan 18 Hari

  1. Ngakakkkkk…. baru mau bikin postingan tentang suratku itu…😆

    Eh,, udah ada tulisan ini nggantol tulisanku…. Huaaaahmmmm legaaa hari ini tau ga Tan,,,, setelah sekian lama kalau aku nanya jawabannya “Belum”😥

    Maap ya, tulisannya ceker ayam😆😀

    Tapi menyenangkan,,, deg-degan… dan olalaaa,, aku ga mau dilamar pake surat tulis tangan, dikirkm pake perangko,, dari luar pulau lagi🙂🙂 Selamat menikmati😀

    1. hallah.. tulisanku lebih ceker ayam, tapi anehnya pas nulis buat anneke lumayan rapi
      aah.. tulisanku emang berubah-ubah sih😀

      iyaaa… aku juga nunggunya sambil penasaran loh, tadi pas tukang pos datang uih.. rasanya gimanaaaa gitu…

      Iya, aku juga gak mau di lamar dengan cara ‘surat edan 18 hari’ ini, bisa keburu nelangsa nunggunya :))

      tadi suratmu baru aku baca sepintas karena mau buat postingan, entar malam atau kala senggang mau aku baca ulang lagi. habis kamu sih, kalau nulis selalu pakai majas *cubit Nita*

  2. Dulu aq sering kak, surat-suratan sama temenku yang di bengkulu. Atau sepupu aq yang di jateng. Tapi sekarang udah ga pernah lagi. Males ke kantor posnya, hehe…

    Aq juga dulu sempet koleksi perangko, tapi ga tau dech ditarok dimana, udah pada ilangan kayaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s