Fenomena Botol Terbalik

Akhir bulan itu suatu masa-masa paling sulit buat anak kost, dan saya entah kenapa merasa bersyukur pernah menjadi anak kost dan dapat merasakan langsung penderitaan yang sebelumnya cuma saya dengar. Setelah saya alami barulah saya pahami sendiri apa-apa saja problematika anak kost itu.

Salah satu contohnya adalah fenomena botol terbalik. Akhir bulan dan pas pula ketika persedian habis, maka botol shampoo, sabun, lotion, ataupun saus dan kecap, dan apapunlah itu yang ditaruh dalam kemasan botol, posisinya kini menjadi terbalik. Kaki di kepala, kepala di kaki. Well, jangan-jangan Ariel pas nyiptain lagu Di Atas Normal itu terinspirasi dari botol shampoo atau bahkan botol sausnya yang telah sekarat onion-emoticons-set-2-74

Hal miris tersebut pernah saya rasakan. Saya ingat, saat itu gajian masih 3 hari lagi, sialnya shampoo, sabun cair dan body lotion saya berkonspirasi menunjukkan tanda-tanda akan segera habis. Habisnya pas pula di akhir bulan, biasanya gak pas-pas banget kayak ginilah. Sialnya lagi, biasanya kalau habis saya tinggal minta shampoo atau sabunnya roommate saya sejenak, sebelum saya berhasil membeli baru punya saya, tapi apa mau dikata, saat itu roommate saya sedang dinas di luar Jakarta dan balik ke kampung halaman, dinas di Lhoksemawe, Aceh.

Nelangsa onion-emoticons-set-2-20

Galau onion-emoticons-set-2-5

Pulang kerja, saya gerah, lalu ingat sabun yang tinggal dikit, uang Cuma cukup buat makan, dan gajian masih 3 hari lagi.

Muter otak. Keras.

 

Lalu saya putuskan untuk…

Tidak mandi onion-emoticons-set-2-79. Yah, meskipun gerah dan rambut saya sudah lepek banget. Entah kenapa, kondisi cuaca Jakarta seperti mengharuskan saya untuk keramas setiap hari, meskipun gak saya lakukan juga, kasian ama rambut, jadi ya saya biarkan untuk kemudian saya cuci 2 hari sekali. Toh lepek-lepek juga gak ketahuan, kan saya jilbaban.

Tapi hari itu adalah hari jatah saya keramas, saya menahan-nahan keinginan mandi dan keramas karena jatah sampo dan sabun sekarat.

Kamu udah mandi, sayang?

Sebuah sms masuk dan saya langsung nyengir bego.

Gak.

Nah, kebiasan males mandinya kumat.

Hehehe, gak juga sih. Tapi sabunnya habis😛

Dasar!
beli donk

Uangnya Cuma cukup buat makan, yang. Jadinya mandinya besok pagi aja, sekalian keramas. Sabunnya Cuma cukup buat 3 kali mandi lagi, samponya tinggal buat sekali keramas.

Balada anak kost.

Pernahkah kamu mengalaminya?

 

17 thoughts on “Fenomena Botol Terbalik

  1. kocak banget siy Tan.. Pernah ga megang uang sama sekali waktu ngampus selama 2 hari.. Nunggu beasiswa cair😆

    Cuma minum air sepanjang hari n mangkal di depan tipi kostan siapa tau ada yang nawarin jajan..ha3..😆
    Ga cuma bulan itu..bulan depanny jg..😆

    Untungnya aku masih mandi🙂

  2. selama saya kost 6 tahun di depok, tidak pernah lepas dari kata makmur atau nyaman, kesian saya hihihihihhihihii

    beli nasi 1000 + minta kecap, lauknya yah goreng telor sendiri dikostan dengan tidak pake kompor, tapi pake setrikaan yang saya posisikan terbalik dan diatasnya saya kasih wajan kecil, jadi deh telor :))

    menyoal mandi .. hmmm …….. hampir tidak pernah kehabisan perkakas mandi, karena apa …. karena saya kebanyakan minta sama anak kost cewe sebelah :p

    true stroy

  3. hahahaha kocak, aku total ngekos 3 apa 4 kali sejak tahun 2004 nasib nasib.
    dulu banget pas jaman kuliah di surabaya punya pacar yg baiknya tembus kelangit ke tujuh. Dia memastikan aku ga kekurangan mesti ga kemewahan.

    Pas kerja di surabaya, pernah beli nasi goreng buat makan malem + buat sarapan dan ga di panasin dulu🙂

    Pelajaran sejak itu memang yg penting uang harus cukup buat makan, kalo fenomena per botolan untuk mandi dan nyuci aku memang ngitung banget, malah kalo bisa sudah punya stok sblm habis🙂

    Sejak 2010 akhir sih ngekos ga begitu nista nista amat karena gaji udah lumayan, tinggal ngatur nafsu belanja aja.

    tapi kalo dihadapkan pilihan makan atau mandi, aku tetep milih makan, mandi sehari sekali aja :))

    tips, selalu sedia indomie di kamar, dan ga dimakan setiap hari. kenapa? sakit maag ku ga bersahabat sama indomie, tapi aku suka indomie, makanya makannya kalo pas lagi kepengen, lagi males keluar dan males ngeluarin duit ehehehe

    *bisa jadi postingan blog sendiri nih* intan memang pemancing yang handal :)))

    1. almarhum pacar saya sih, gitu juga, selalu ingin memastikan saya cukup semuanya, dan yang paling sering adalah dia memastikan saya makan atau gak.
      kalau untuk urusan makan sih saya mau ditraktir sama dia, tapi untuk masalah beli sabun saya nolak, gengsi. dan dia ngerti banget tentang hal itu, jadinya kalau udah jelang akhir bulan, dia sering banget temenin saya makan malam, sekalian traktir😛

      Eh itu, makan nasi goreng sekaligus sampe pagi makannya jam berapa?

      Ah.. ternyata kamu lebih milih makan juga, sama kitanya
      *peluk😛

      Wah, ayo ditulis, sekalian nostalgia😀

      1. uuuwww semoga almarhum pacarmu mendapat pahala untuk semua kebaikannya, untuk mantan pacarku yang sekarang jadi sahabat terdekatku (nulis sambil mewek) mendapat pasangan yang mau jungkir balik mencintai dia hiks.

        waktu itu aku masih jadi spg event tan, jd pulang kerja jam 10an, trus sarapan paginya jam 7 apa 8 gitu deh.

        ahahaha aku gpp kekurangan yg lain, kalo sampe aku kelaperan atau kurang makan, biasanya aku sedih banget. makanya jangan sampe kurang makan deh ehehehe

        ahahaha ga ah nyomot idemu terus dong?

    1. =)) =))
      nah itu, kalau merantau kemarin itu saya belum terbiasa dengan puasa, soalnya bingung pas sahurnya😦
      tapi kalau di kampung sendiri (Aceh) saya emang lebih milih puasa😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s