Saya Selamat, Sodarah-sodarah

Mungkin kamu kecewa, tapi akhirnya hal itu membuatmu ‘selamat’.

 

Semalam saya menonton sebuah film berjudul Hereafter yang diperankan oleh Matt Damon. Film ini soal cenayang-cenayang gitu deh, yang akhirnya bisa membantu kita untuk bisa berkomunikasi dengan orang yang sudah meninggal.

Tahan. Saya nulis ini bukan akhirnya berharap cenayang seperi si George (Matt Damon) itu muncul di hidup saya lalu membantu saya berkomunikasi dengan almarhum pacar saya. Sama sekali bukan tentang itu, meskipun sedikit ngarep juga sih (cih.. ujung-ujungnya -___-“)

Ada satu scene yang membuat saya terkesima.

Ini dia.

Marcus adalah bocah lelaki kembar yang kembarannya bernama Jason telah meninggal. Marcus akhirnya sibuk mencari tahu kehidupan setelah kematian, dan karena ingin mengetahui/bisa berhubungan lagi denga kembarannya akhirnya Marcus pergi menemui beberapa cenayang. Dalam perjalanan menemui cenayang, di sebuah stasiun kereta api, marcus kehilangan topi kesayangan Jason, yang belakangan selalu Marcus pakai (mungkin sebagai cara agar Jason tetap ‘ada’). Karena sibuk mengejar topi yang terjatuh dan tersepak-sepak oleh banyak orang di stasiun itu Marcus jadi telat naik kereta api tersebut. Marcus tertinggal. Kecewa, Marcus berbalik. Baru beberapa langkah Marcus berbalik tau apa yang terjadi sodara-sodarah?

 

Tidak tahu?

Ayo beli pilemnya di toko-toko kesayangan anda.

*dikubur hidup-hidup*

Sorry.

Jadi.. itu kereta api meledak.

Meledak.

Saya jadi merinding nontonya. Ternyata sibuk mencari topi membuat nyawa Marcus selamat.

 

Pernah mengalami hal yang serupa?

Saya pernah.

Pas saya di Jakarta kemarin ituh, saya pindah kos-kosan dari Cakung ke daerah Cawang dengan alasan agar deket dengan kantor (setiap kali pindah sesuai tempat ngaudit). Saya nyari kosan berdua dengan seorang teman. Dapetlah kosan cantik, baru, bersih dengan kamar yang lumayan besar di daerah deket PGC. Udah dapet kosan saya telpon bos saya memberitahu kalau saya udah dapet kosan baru (soalnya dia yang bayar). Bos saya gak setuju, beliau bilang saya harusnya nyari kosan di Jalan Dewi Sartika aja, karena hanya butuh 10 menit buat jalan ke kantor. Kalau saya ngekos di deket PGC itu saya mesti naik angkot dan katanya kalau pagi macet. Kan saya bangunnya telat, kalau entar macet saya bakal telat datang ke kantor, kalau telat entar gaji saya dipotong -____________-“

Tapi saya udah capek nyari kosan lain. Udah pegel kaki saya ngesot seluruh daerah Cawang. Tapi lalu saya gak enak hati juga, takut kualat ngebantah orang tua (si bos). Saya curhat dengan manager saya, saya telpon rekan kantor saya, mereka juga sepakat dengan si bos agar saya ngekost di Jalan Dewi Sartika aja. Saat itu baru 3 bulan saya di Jakarta, demi keselamatan lahir batin saya ikutin juga saran bos dan rekan kerja saya. Esoknya saya nyari lagi kosan dan ketemu sebuah kosan di Jalan Dewi Sartika. Bener aja, begitu keluar gang, ituh gedung kantor saya udah keliatan dengan jumawanya. Setiap hari saya salto dikit aja udah nyampe ke kantor.

Okeh. Saya curhatnya kepanjangan.

Balik lagi ke cerita saya yang mirip dengan pilem itu.

Seminggu setelah ngekos di situ, pada hari Sabtu saya pacalan sama alm. pacar saya. Karena gak tau alamat kost baru saya, kami janjian ketemu di PGC. Setelah ketemu kami lanjutkan perjalanan. Di perjalanan saya kaget luar biasa.

Kenapah?

Karena, daerah kost-kostan saya yang batal tempo hari di deket PGC itu kebakaran, sodara-sodara. Iya. Kebakaran. Saya melihat puing-puing kebakaran dengan melongo. Setelah sadar dari kaget saya ceritakan sama pacar saya, dan saya bilang, “kalau aku gak denger apa kata bos aku dan tetep tinggal di situ, aku udah jadi abu mungkin.”

Mungkin. Karena bisa jadi saya selamat.

Tapi menjadi korban kebakaran bukanlah hal yang pernah saya pikirkan apalagi saya tengah merantau.

Lalu saya bersyukur saat itu. Tepat saat itu saya langsung memuji Tuhan saya. Alhamdulillah. Subhanallah. Saya selamat. Allah masih sayang sama saya. Masih sayang sama keluarga saya juga.

 

Saya memang sedikit kesal sama bos saya karena mesti bercapek-capek ria lagi mencari kostan baru, tapi ternyata hikmahnya luar biasa.

 

Pesan Moral: secerewet apapun bos saya, tetap aja dia lebih tua dari saya. Pamali ngebantah orang tua.

 

Ohya, soal hidup dan mati memang hanya Tuhan yang tahu, dan mungkin kejadian-kejadian ‘selamat’ seperti itu hanya salah satu cara-Nya agar kita sadar untuk selalu bersyukur dan mengambil hikmah pada setiap kekecewaan.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s