Nasi Goreng Gaga(L)

Ceritanya saya kangen sama nasi goreng favorit saya yang warungnya berada di depan kantor saya kemarin. Lah, kalau kangen kan tinggal pergi aja kan ke kantor itu meski udah gak kerja lagi, kan? Masalahnya gak sesimpel itu. Untuk bisa pergi ke sana menghabiskan kocek paling dikit 700rbu hanya untuk tiket pergi aja, dan catet yak, itu kalau harga tiketnya murah.

Karena ngidam level dewi kayangan saya jadinya nekad bikin nasi goreng itu sendiri. Okeh bumbu ya, seingat saya paling Cuma sekitar cabe merah, bawang merah, bawang putih, tomat dan terasi. Ya nasi goreng yang saya suka itu pake terasi. Lalu pakai kecap. Minyaknya dikit aja, sebagai pelengkap pakai telur lalu aduk-aduk semuanya di sebuah wajan (ya iyalah, masa blangkon?). see, simple kan?

Nah, siapa yang berani bilang saya gak bisa masak? Siapa? Ya elah.. perkara bikin nasi goreng say amah bisa. Jago.onion-emoticons-set-6-17

Tak lama. Setelah aduk dan aduk itu nasi goreng akhirnya jadi. Eerrrr… bentukannya rada gak menarik sih, aromanya juga gak menggigit.

Okeh. Sajikan di piring ambil sendok dan makan.

 

 

Apa dosaku Tuhan??

Kenapa hamba selalu lupa ngasih garem ke semua masakan yang hamba masak? Inikah kutukan? onion-emoticons-set-6-84

 

Saya nyalakan lagi tungku, eh kompor lalu masukkan lagi nasi gorengnya. Taruh garem dan aduk-aduk lagi. Masih kurang. Ternyata saya gak doyan kawin kali yak? Buktinya lupa dan kurang mulu naruh garemnya.

Lagi. Lagi. Lagi. Dan lagi. Barulah itu nasi punya rasa.

Tapi….

 

Ini nasi goreng apa nasi kecap sih?

Itu bumbu bawang merah bawang putih kayaknya gak guna deh.

Apa dosaku?

Kenapa nasi gorengnya gak ada rasa?

Aaaaaaaaaaah…

Benci akuh. Benci akuh!

onion-emoticons-set-6-143

Sebelnya, saya kan mau bikin nasi goreng itu sendirian, jadi kalau gagal hanya saya dan Tuhan yang tau, eh ternyata adik perempuan saya masuk dapur dan malah minta dibikinkan lebih. Dikiranya ama dia, setelah pulang dari Jakarta dan ngekost selama 6 bulan itu bakat masak saya muncul. Gak taunya, setelah makan. Dia malah bertanya, “Kak serius ni kita makan nasi goreng ni gak keracunan?”

Golok mana golok?onion-emoticons-set-6-12

Saya lalu berkilah, saya katakan makanya tadi saya masaknya sembunyi dari dia supaya dia gak tau dan gak ikut makan. Dia pun lalu berkata menyesal telah meminta dibuatkan lebih.

Demi kedamaian keluarga Rasyid. Nasi goreng yang bersisa itu saya suruh habiskan sama adik saya. Saya takut ketauan oleh Ibu saya dan beliau marah karena saya telah buang-buang nasi sia-sia. Tapi adik saya malah nyuruh habiskan sama saya, katanya dia gak sanggup. Lah, dia gak sanggup apalagi sayaaaaaaaaa? onion-emoticons-set-6-54

Singkat cerita. setelah makan nasi goreng gagal itu saya tidur. Sorenya bangun. Dan Ibu saya bertanya siapa gerangan yang memasak nasi goreng, lalu saya dan adik saya saling tuduh-tuduhan. Demi memancing siapa sesungguhnya dalang gak punya kerjaan ibu saya bilang, “Nasi gorengnya enak ya, siapa nih yang masak?”

Saya ngakak.

Adik saya ngakak.

Itu pancingan licik yang gak bakal mempan deh sama saya.

Lalu, akhirnya saya mengaku juga kalau nasi goreng itu buatan saya. Dan ibu saya pun mengaku kalau nasi goreng itu ancur.onion-emoticons-set-6-134

 

Saat pacar telepon saya ceritakan perkara nasi goreng gagal itu. Kayaknya dia makin nyesel deh macarin saya. Gak ada satupun keahlian perempuan yang bisa saya lakukan. Perkara masak yang gampang aja bisa gagal.

Aah..

Kayaknya, ramuan pellet harus saya tambah nih. onion-emoticons-set-6-140

 

 

14 thoughts on “Nasi Goreng Gaga(L)

  1. “Saat pacar telepon saya ceritakan perkara nasi goreng gagal itu. Kayaknya dia makin nyesel deh macarin saya. Gak ada satupun keahlian perempuan yang bisa saya lakukan. Perkara masak yang gampang aja bisa gagal.”

    Saya juga ndak bisa masak.
    Dan saya bangga (?)
    *diuber pake piso dapur* :))

    Ngepel bisa, nyapu bisa, nyetrika lumayan, nyuci lumayan, tapi MASAK. MASAAAAKKK.. saya nangis tiap ngiris bawang *pinjem emot nangis dong -______-”

    Ngomong2 keahlian perempuan, siapa bilang saya ndak bisa sama sekali..
    Saya bisa menggebet cowok-cowok, kok😐
    *hening*

    1. aaah.. Mput… iyakah kita kembar yang terpisah?
      saya juga bisa nyapu, ngepel, nyetrika, tapi gak bisa masaaaaaaaaaaaak😦 (
      tapi tenang, saya punya quote hebat untuk masalah ini
      “Perempuan bisa masak itu bakat, bukan kewajiban.”
      Jadi, tentu saja gak semua bakat bisa kita dapatkan
      *ngeles

      ehiyak…
      ngegebet cowok. itu keahlian. benar sekali. saya setujuh😀

      1. Iya, itu bakat.. bukan kewajiban :))
        Dan kalo ungkapan nyang katanya “aku menerima kamu apa adanya” itu bener-bener jujur dari mulut lelaki, mereka ndak akan protes krn kita ndak bisa masak, tapi IKUT MENEMANI kita belajar masak :)) muahahahaha :))

  2. =)) kata mamak saya, semua perempuan bisa masak kok. Pointnya itu latihan berulang2. Nah, biar ndak kelupaan bumbu2, tata deh bumbu disatu piring.
    Kata mamak saya lagi, kalau mau masak enak jangan buru2.

    Ayo coba masak lagi aja Tan

  3. jaman intan nih eh jaman instan maksudnya, beli bumbu nasgor, campur nasi aduk-aduk, kasih garem setengah sendok teh, bukan pacul atau sekop yah😀 nah aduk-aduk lagi tp sebelumnya goreng telor dulu trus di aduk-aduk sama tuh nasi + bumbu nasgor, dijamin maknyus :p

  4. Intaaaan…mau bagi resep nasi goreng andalan nih😀
    aaaakkk…kepanjangan disini :))) aku bikin postingan di blog aku khusus buat kamu yah yah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s