Hitam itu Gothic (?)

Hitam. Saya amat menyukai warna ini. Begitu sukanya.

Dulu koleksi baju saya kebanyakan berwarna hitam. Dan jilbab hitam adalah jilbab andalan. Apapun itu barangnya, saya cenderung memilih warna hitam. Handuk berwarna hitam. Mug hitam. Sampai seprei kasur pun saya ingin memilih warna hitam yang dilarang keras oleh ibu saya dengan alasan entar jadi sarang nyamuk. Tanpa seprei hitampun kamar saya memang udah jadi sarang nyamuk, gimana gak, kamar saya penuh dengan gelantungan baju bekas pakai sepulang kuliah yang mayoritas berwarna hitam.

Saya suka berpenampilan serba hitam.

Menurut saya hitam itu warna yang kompleks. Segala macam warna terpadu dan menjadi hitam. Begitu pula hidup ini. Kompleks. Apalagi hidup saya, yang menurut saya dulu itu kompleks dan suram banget. Jadi warna hitam cukup mewakili.

Selain baju yang kebanyakan hitam. Saya juga suka mencari gambar-gambar dengan tema gelap. Inget dulu kita punya Friendster? Nah, bekgron FS saya pasti nuansa gothic. Wallpaper hape pasti gothic. Wallpaper laptop juga gothic.

Lalu, setelah itu saya juga suka lagu-lagu beraliran keras. Yang semangat. Tapi gak jenis musik yang metal abis sampe liriknya saya gak nangkep. Yang kayak gitu saya gak suka. Saya suka rock dan metal, tapi yang masih bisa saya tangkep liriknya gak sekedar teriak2 geje.

Dulu itu untuk urusan musik, saya sempat suka sama music-musik yang beraliran gothic. Saya suka mereka berdandan gothic dan berbaju hitam. Ya, sampai-sampai saya pengen banget punya lipstick berwarna hitam.

Saya suka sembari mendengarkan lagu mereka dengan earphone bervolume keras lalu saya mencurahkan pikiran saya pada tulisan-tulisan saya. Alhasil, tulisan saya temanya suram semua. Iya. Dulu itu jangan harap menemukan cerpen happy ending tercetak dari jemari saya, paling tokoh yang saya ciptakan kalau gak mati yaaaaaaa mati bunuh diri.

Hitam.

Suram.

Tapi saya suka.

 

Lalu saya mulai merubah koleksi baju saya dengan warna-warna cerah sejak mulai kerja. Bukan karena saya sudah gak menyukai hitam lagi hanya saja, katanya memakai warna cerah bikin kita keliatan muda dan ceria. Well, maka itu saya sekarang punya koleksi baju berwarna-warni. Dulu mah dikit.

Saya masih suka hitam. Masih suka beli baju berwarna hitam tapi lalu saya padu padankan dengan warna ngejreng.

 

Saya masih suka lagu-lagu metal gothic. Masih suka dengan gambar-gambar bertema gelap. Tapi kini, saya sudah sedikit berbeda. Saya sudah bisa menulis kisah bahagia buat cerpen saya. Cerpen saya tak lagi melulu suram. Bahkan, beberapa orang bilang, saya jago bikin cerpen sederhana yang romantic. Karena apa? Karena saya memutuskan untuk keluar dari kesuraman pikiran saya. iya. Saya masih suka warna hitam tapi saya gak ingin menghitamkan dunia karena pikiran saya yang melulu hitam. Saya menjelma. Dan inilah saya.

 

Masih juga sih ada yang bilang kalau saya ini terlihat β€˜aneh’ karena hobinya saya berada dalam kegelapan. Maksudnya? Hampir semua orang protes melihat saya betah dalam kamar yang gelap. Saya suka mematikan lampu saat saya di kamar. Lampu kamar saya, hanya hidup apabila saya ingin membaca atau menulis. Selebihnya segala aktifitas saya, saya biarkan diri saya berbaur dalam gelapnya kamar. Hal ini membuat temen-temen kost saya menyebut saya gothic.

Selain itu, temen saya juga suka berkomentar kalau eyeliner dan eyeshadow yang melulu berwarna hitam yang saya gunakan hanya makin membuat saya terlihat gothic dan aneh. Aah.. padahal hanya perkara sesepele itu. Gimana kalau mereka sampe tau, betapa saya pengen kebaya pernikahan saya berwarna hitam yak? Kayaknya sah saya dianggap aneh πŸ˜€

 

Advertisements

14 thoughts on “Hitam itu Gothic (?)

  1. Aseeek,, kisahmu nyaris sama sama aku,, bahkan untuk wisuda aku sama Veni pengen dandan gothic… akakakak

    Tak dukung Tan,, kebaya nikahnya item πŸ™‚ πŸ™‚

    Aku tobat pake item2 terus juga pas udah kerja,.,, apalagi aku kerja di Asosiasi Bunga… πŸ˜₯

    Jadi biar lebih in tone sama kembang2 aku pake baju yang agak berwarna,, meskipun warnanya: abu2.. Hekekekek πŸ˜†

    1. pas yudisium aku pake kebaya item loh. nuansa hitam putih lah. terus pas minta di dandani mata yang smokey ayes (bener gak tulisannya) malah gak dibikin sama tukang salonnya. murka aku πŸ˜€

      1. Aaah.. sami-sami… jadi terharu, kok aku jadi sedih kamu mau pulang ya? pasti seneng bisa sering2 jalan sama kamu :cry:…

        Aku ga nyangka… kamu…. kamu…..

        Makannya buanyaaaaakkkk….. kaya akuuuu….

        *ngabuuuuur* πŸ˜†

    2. iya, coba kita kenalnya udah dari dulu yak. pasti makin seru. kamu asyik sih. gak kaku πŸ˜€

      daaan.. asyik emang makan sama kamu, gak perlu merasa risih dikira rakus
      makannya juga banyak euy πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s