Jatuh Cinta Kok Sama Monyet?

 

 

 

 

 

 

 

 

Orang dewasa menyebutnya “Cinta Monyet” dari mana istilah ini berasal saya gak tau dan saya juga gak punya banyak waktu untuk mencari tau saat ini. Rasa penasaranpun gak buncah saya rasakan dari mana frase itu bermula. Maka mari kita lanjut saja membahas cinta monyet.

 

Baiklah. Jangan kamu segitu naifnya mengartikan cinta monyet itu kita jatuh cinta pada monyet. Oh syit. Lelaki dan perempuan masih banyak yang normal di dunia ini untuk kita jatuhi cinta alih-alih mencintai monyet beneran 😀

 

Ehyak, betewei, range yang bener menyebut cinta itu adalah cinta monyet dari umur berapa ke berapa sih?

Kalau menurut pendapat saya nih yak, sekita TK sampe SMP.

Happpaaaaaaaa?
Teka?

 

Well, saya gak ngerti soal urusan kimiawi dan biologis tubuh kita yang bisa memancarkan rasa ketertarikan kepada lawan jenis. Tapi saya perhatikan dan juga merasa ketertarikan itu sudah ada ketika kita TK. Kenapa? Menurut saya, hal sederhana menjelaskan ini adalah karena sejak TK-lah kita mulai punya teman bermain yang banyak dan gak sekedar temen main di rumah. Abaikan soal playgroup. Jaman saya bocah gak ada tuh playgroup-playgroup-an.

 

Punya rasa tertarik sejak TK?

Gak tau ini bisa dikategorikan cinta atau gak. Tapi ya, punya ketertarikan tertentu sama lawan jenis. Seperti kisah saya ketika TK. Saya diikutsertakan untuk menari Tor-Tor (tarian adat dari Sumatera Utara) untuk suatu event yang entah apalah. Sebut saja namanya Romi(saya lupa nama aslinya apalagi tampangnya), saya suka berpasangan sama dia. Karena dia putih dan tampan. Akan tetapi sebut saja namanya Heri (bukan nama asli juga) meminta Ibu Guru agar memasangkan dirinya dengan saya. Saya menolak, kenapa? Karena kulit Heri tak seputih kulit Romi.

*nyodorin henbodilosion*

Nah itu disebut cinta monyet bukan?

 

Baiklah kalau masa TK gak bisa dihitung sebagai cinta monyet, berarti ketertarikan saat SD sudah bisa donk disebut cinta monyet. Seperti saya yang naksir ketua kelas saya, saat itu jabatan saya sebagai bendahara kelas. Tapi siyalnya, alih-alih disukai oleh Ketua Kelas yang rangking satu, saya malah ditaksir oleh wakil ketua kelas yang bengisnya kayak Hitler.

 

Saya dan Hitler jadi-jadian itu tentu pada masa itu tengah mengalami cinta monyet. Bener, kan?

 

Iya. Cinta monyet pertama saya itu di kelas 4 SD. Saat rambut kepang dua terjalin rapi dan main lompat karet.

 

Waktu berlalu, dan menjelmalah saya menjadi abegeh berseragam putih biru. SMP ceritanyah. Kelas dua saya naksir temen sekelas. Kenapa bisa naksir? Karena bermula dari becandaan seru-seruan aja. Terus buat tugas Biologi bareng. Terus dicomblang-comblangin sama temen sekelas. Terus jadi suka. Terus……..

Gak jadian onion-emoticons-set-5-19

 

Karena apa?

Karena dia malu saat semua temen-temen sekelas pada ledekin dia yang naksir saya. Dan akhirnya dia menjauhi saya.

Siyal, saya gak punya temen buat nyontek PR Matematika lagi deh.

 

Ya, bagi saya range cinta monyet dari TK-SMP. Meskipun pas TK diragukan kemonyetannya :D.

Untuk cinta masa SMA saya rasa itu bukanlah lagi cinta berbau monyet. Meski iya, masih bau badan karena gak pake deodorant, tapi banyak pasangan yang berhasil menikah sejak merajut cinta di bangku SMA. Lagian, saat SMA tentu saja kita sudah lebih dewasa dan mampu berpikir bener. Jadi untuk cecintaan jaman SMA monyet tak lagi berkuasa.

 

Hem… baiklah, saya udah lama gak nulis dengan gaya beginian, karena belakangan tulisan saya hanya cerpen dan prosa galau semua. Jadi, saya semacam kaku, nulis-nulis isi pikiran seperti ini lagi. Maaf kalau tulisan saya gak nyambung atau gimana, tapi maukah kamu menceritakan cinta monyetmu yang pertama? Kelas berapa?

 

Advertisements

3 thoughts on “Jatuh Cinta Kok Sama Monyet?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s