Yang Jelek Untuk Ditinggal

Sepulang kantor kemarin saya bercermin sembari bertanya, ‘wahai cermin siapa manusia paling cantik di dunia?’

Semenit..
Dua menit..
3 menit…

#mulai syebel

Bosen karena cermin tak kunjung menjawab pertanyaan itu maka saya akhirnya menyibukkan diri untuk membasmi komedo. Selesai. Acak-acakin rambut pendek sporty saya ini. Aih.. ini rambut masih keren meski panjangnya udah lumayan banyak sejak saya potong beberapa bulan lalu. Lalu mata saya beralih ke pakaian rumah yang saya kenakan. Daan.. saya senyum sendiri menyadari baju yang saya pakai ini kebagusan amat.

Kalau di rumah di Banda Aceh dulu, saya pasti gak make baju ini untuk hari-hari di rumah. Pasti baju ini akan saya pakai saat di rumah kalau temen saya mau dating atau kalau yah.. anggaplah saya harus menerima tamu. Baju rumah saya aslinya itu sungguh gembel sekali. Saya akan memakai baju super lusuh, pudar, bolong-bolong, kerahnya udah gak jelas lagi dan kalau bisa ada tahi lalatnya. Celana yang saya pakai juga celana pendek super ngasal. Robek atau pudar gitu deh. Tapi sesampainya saya di Jakarta ini saya malah memakai baju-baju yang lumayan bagus.

Saat ngepak barang hendak berangkat ke Jakarta saya dibantu oleh Mami, sebenernya saya dengan asal memasukkan semua baju saya yang jumlahnya gak banyak itu ke dalam koper. Baju rumah/baju tidur, baju jalan-jalan, baju kantor semua masuk. Yang gak saya bawa Cuma baju-gamis, baju pesta dan kebaya. Melihat anak perempuan sulungnya membawa baju-baju pembantu (ya kalau di rumah saya ini nyambi jadi pembantu), Ibu saya melarang keras saya membawa baju-baju jelek itu. Saya sih iya-iyain aja. Lagian saya juga gak mau nantinya malu sama temen sekostan kalau ketauan hidup saya ini gembel banget.

Lalu masalah terjadi ketika pemilihan dalaman. Iya. Dalaman cewek bagian bawah yang kita sebut saja celdam. Melihat saya memasukkan celdam tak layak pakai, Mami histeris. Diambilnya semua celdam lusuh itu sambil berkata, “masih dipake juga celana yang ini? Udah berapa kali Mami bilang dibuang aja, kemarin Mami ada beli satu lusin kan yang baru, Tante juga ngasih kan setengah lusin?” Mami merepet heboh.

“Iya sih, Mi. tapi adek gak tega juga buang yang jelek itu. Lagian kalau lagi halangan lebih enak pake yang itu.” Saya bela diri.
“Ya udah. Tapi gak usah dibawa juga yang ini kesana. Bikin malu”

Nah, di sini saya mulai bingung. Bikin malu? Itu kan celana dalam. Dipakainya di dalam donk. Kenapa mesti malu saat gak ada seorangpun yang bisa liat kecuali saya? lagian saya gak terobsesi menjadi Super Man yang make celdam di luar.

Gak berdebat soal ginian sama Mami. Meskipun saya setengah gak tega ninggalin celdam buluk itu tetap saya tinggalkan. Padahal kalau lagi dapet dialah yang paling saya dambakan. #lebaaaaaaay

Di sini saya mulai berpikir. Yang jelek yang ditinggalkan. Padahal yang jelek belum tentu buruk. Yang jelek justru kadang memberikan rasa nyaman. Tapi inilah dia, yang lama lambat laun akan menjadi yang jelek. Yang jelek ditinggalkan.

Merasa kasian sama baju dan celdam saya yang jelek. Kelak kemanapun saya pergi dia akan tetap tertinggal di dalam lemari saya. Menunggu saya kembali untuk memakainya lagi atau keburu dibumihanguskan oleh Mami karena pemiliknya tak kunjung kembali.
Yang lama akan selalu tergantikan oleh yang baru.

Ps: siapapun kamu yang membaca ini saya harap kita gak berjodoh.

14 thoughts on “Yang Jelek Untuk Ditinggal

  1. ternyata..e ternyata semua ibuk itu sama saja ya.. :)) suka riwil masalah begituan. *ini bayar juga?* *siapin gopekan*

      1. depend on… anakku ntar kayak apa, kalo ngeyel kayak aku, paling ntar aku ndak jauh2 kayak ibuk hehehe

  2. duh… emak-emak dimana saja sama yah… tiap aku mau dinas ke luar rumah kayak gini, pasti si mama menyortir pakaian mana yang pantes dibawa, yang mana yang pastes ditinggalkan… padahal… yang lusuh itu jauh lebih nyaman daripada yang baru…😀😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s