4 Penjuru Mata Angin

Dan gak setiap orang korban patah hati itu butuh pelarian.

Hebat. Pacarannya gak jelas kapan putusnya heboh bener.

Mungkin keren ketika kamu putus langsung deh beberapa orang rebut perhatian kamu berharap bisa kamu jadikan pengganti mantan. Mungkin terdengar keren, ketika kamu patah hati eh taunya hati kamu dinanti. Tapi ternyata gak sekeren itu jugak (pake ‘k’), Jendral!!!

Hape saya jadi 4 kali lebih sibuk ketimbang saat saya masih pacaran. Awalnya saya memasabodohkan saja semua yang terjadi, tapi kok lama-lama saya yang jadi bodoh membalas semua pesan mereka yang pastinya memakan banyak pulsa saya, juga repot mengangkat telepon mereka.

Diincer dari 4 penjuru mata angin oleh 4 lelaki itu dilemma, teman. Sumpe..

Karena apa? Karena harusnya mereka bisa sedikit bersabar. Saya bukan orang yang ingin menjadikan siapapun pelarian saya. Saya gak mau mencintai orang lain saat saya baru putus. Yaaah.. meskipun putus kemarin itu kok ya saya syukuri banget sekarang. Saya mau istirahat sebentar dari cinta. Kemudian nanti saya yakin kalau siapapun yang saya mau untuk kembali memenye-menyekan hidup saya itu adalah orang yang tepat. Dalam artian, bukan sebagai pelarian saya.

Karena sungguh, saya bukan abegeh yang kebakaran jenggot karena mantan lebih cepet laku dari saya. Saya juga bukan abegeh yang sibuk adu-aduan pacar sama mantan. Karena kalau emang iya saya kayak gitu, sehari pasca putus saya tinggal goda satu cowok yang tampangnya jauh lebih kece dari mantan kemudian saya pamer-pamerin deh dimana-mana supaya mantan saya tau saya ini perempuan keren yang laku.

Tapi orientasi saya bukanlah bersifat kekanak-kanakan kayak gitu. Saya terlalu tua untuk seperti itu, bahkan sekarang saya menyesal sempat mengikuti permainan mantan saya kemarin itu yang sungguh kekanakan. Rebutan cowok? Maaf. Cukup sekali yak saya khilaf.

Kini. Untuk cinta. Saya perlu waktu. Butuh jeda. Agar saya tau siapapun yang saya pilih nanti itu bukan karena keterpaksaan melainkan karena cinta.

Ps: Bila kamu, kamu, kamu, kamu yang merasa sebagai lelaki yang tengah saya ceritakan tolong pahami-lah saya. Percaya sama saya.

5 thoughts on “4 Penjuru Mata Angin

  1. but sometimes you must be so great full dear😀 langsung di buru dari 4 penjuru mata angin itu juga keren lho.. :)):)):))

  2. Saya ingin mendaftar jd yang kelima. Heee..heeee.
    Asyiikk aja baca tulisan kamu,dari judul nya udah menarik minat. saya tdk melihat ini bercerita ttg apa tp gaya kamu menceritakan nya bahasa nya keren.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s