Peringatan Sebuah Mushaf Kecil

Note: Saya gak mau mengajari atau menggurui, ini hanya berupa pengalaman saya saja.

 

Sedari saya kecil saya selalu ingat sama kalimat, “kalau kita rajin mengaji maka bacaan kita akan lancar, tapi seahli apapun kita bisa mengaji kalau kita udah lama gak mengaji maka jangan heran kalau nanti bacaan kita bisa terbata-bata”

Saya lupa siapa yang menjejalkan kalimat maut itu kepada saya. Yang saya ingat saya selalu berusaha untuk dekat sama Al-Quran. Minimal saya akan bercengkerama dengan Al-Quran seminggu sekali ketika malam Jumat tiba. Kalau saya sedang rajin, setiap selesai salat saya usahakan untuk membacanya walaupun hanya 3 ayat

Dalam perjalanan hidup saya, ada kalanya saya mulai renggang berhubungan sama Al-Quran. Kalau tidak salah itu ketika kelas 2 SMA. Dan bener aja. Ketika saya mulai membacanya lagi, lidah saya terasa kaku dan tidak lentur melafalkan ayat demi ayatnya.

Sejak kuliah, insyaallah saya lumayan rajin membaca Al-Quran, kalaupun lagi males-malesnya saya paling baca hanya malam Jumat saja.

Lalu, kini udah setahun lamanya hubungan saya sama Al-Quran mulai renggang lagi. Seingat saya sejak saya lulus kuliah dan kerja, tepat di bulan Maret tahun lalu saya udah gak baca lagi Al-Quran. Ketika malam Jumat-pun saya lebih milih istirahat sambil nonton TV ketimbang baca Al-Quran. Mau cari alasan? Saya punya. Alasannya saya udah capek kerja seharian di kantor dan ingin cepat-cepat istirahat sehabis isya. Abis magrib pun inginnya cepat-cepat makan malam. Dan Al-Quran terbengkalai

Kayaknya saya ingin tampar diri saya sendiri deh berani-beraninya capek kerja, saya jadikan alasan, karena toh ada kalanya saya bisa tuh online malam-malam ketika habis isya. Sempat chating ngalor ngidul kagak jelas. Tapi baca Al-Quran? Nanti-nati aja deh. Atau malam Jumat aja deh. Tiba malam Jumat? Males!

 

Astaghfirullah…

Jangan ditiru yak😛

 

Ketika saya ke Jakarta, sebuah Mushaf kecil tak lupa saya sampirkan di dalam tas saya. ini akan menemani saya di Jakarta, pikir saya

Seminggu setelah berada di Jakarta, sehabis salat Magrib saya mengambil Mushaf kecil itu dan kembali membuka halaman pertama. Membaca Surat Fatihah lanjut Al-Baqarah, dimulai dengan Alif Lam Miim.

Beberapa ayat beres. Tiba di ayat ke beberapa belas lidah saya mulai kaku. Alunan lantunan ayat suci mulai terganggu. Dan jleb. Saya langsung teringat. Ini karena sudah setahun lamanya saya tidak memegangnya, bahkan ketika bulan puasa tahun 2011 kemarin hanya beberapa kali saya menyentuhnya tanpa khatam.

 

Jleb. Inilah dia. Saat kita mengacuhkannya jangan heran kalau bacaan kita tak ubahnya dengan bacaan anak yang baru belajar mengaji.

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s