Ini Ngeluh

Bagi beberapa orang, sosok seorang Ibu itu perannya banyak, ada yang bisa dijadikan sahabat, rival, penasihat, pahlawanan atau apapunlah. Bagi saya sendiri, saya baru menambahkan peran sahabat pada diri Ibu saya semenjak saya mulai skripsi. Asli itu benar-benar hari yang berat selama 21 tahun saya hidup. Kala teman menjadi saingan dan tak ada tempat berkeluh kesah. Ada sih seorang sahabat yang setia mendengarkan kelah kesah saya saat itu, tapi kok ya semuanya ditumpahkan sama dia kan gak enak juga.

 

Sejak diizinkan keluar dari Aceh kota yang selama 23 tahun saya hirup oksigennya dan bersusah-susah hidup di kost-an di Jakarta yang katanya raya ini, saya memutuskan untuk gak lagi curhat sama Ibu saya. Bukan apa. Saya hanya gak ingin beliau khawatir dan merasa keputusannya untuk memanjakan cita-cita saya itu salah. Saya kesini atas izin beliau untuk memanjakan apa yang saya cita-citakan, nah kalau saya malah mengeluh sama beliau akan gak nyamannya hidup sendirian yang benar-benar harus mandiri setelah 23 tahun hidup penuh manja sama orang tua, saya malah merasa gak keren. Maksudnya, udah diizinkan pergi kok ya, masih ngeluh. Katanya, berani. Katanya, kuat. Tapi kok ngeluh? Gak keren kan?

 

Saya memutuskan untuk menjadikan seseorang sebagai tempat saya curhat. Bukan sama sahabat-sahabat saya, karena saya gak ingin menceritakan betapa manjanya saya yang gak bisa ini gak bisa itu untuk survive di kehidupan sehari- hari kota Jakarta yang belum membuat saya nyaman. Sama sahabat saya, saya hanya ingin tau kabar mereka dan meluapkan betapa kangennya saya sama mereka. Tapi sama seseorang yang saya curhati ini saya terus menerus mengeluh sama dia. Menurut saya dia orang yang pas, karena toh dia pernah tinggal juga di Jakarta, jadi kalaupun saya cerita apa, dia pasti nyambung dan tau ngebayanginnya. Gak adil emang, masa iya, saya ngeluh mulu sama dia. Dan akhirnya dia jengkel akibat keluhan tiada henti saya. Kecewa iya. Tapi toh saya juga yang salah. Akhirnya sama dia pun saya jadi dicap manja dan gak bisa ngadapin dunia.

 

Bukan. Bukan gak bisa ngadapin dunia. Padahal setiap hari langkah saya berpacu dan rebutan tempat di trotoar dengan para pengendara motor, setiap kali saya mesti deg-degan ketika preman masuk angkot, setiap kali saya harus sanggup makan-makanan apa aja, setiap malam saya harus tidur tanpa kasur empuk layaknya kamar saya, toh itu membuktikan saya bisa. Okeh. Gak benar-benar bisa. Tapi belajar untuk bisa. Belajar untuk terbiasa. Belajar menghadapi hari. Belum lagi gimana harus bertoleransi sama 2 orang teman sekamar lainnya, nyang mana isi otaknya beda-beda banget. Nah, bagi saya yang terbiasa selalu bersikap individualis dan gak mau terganggu dengan kehadiran orang lain di tempat yang bernama ‘kamar tidur’ bukankah ini suatu hal yang luar biasa ketika saya menahan-nahan diri saya untuk gak sekalipun egois, gak sekalipun ngambek, gak sekalipun cepat bingkeng atas apa-apa yang menurut saya melangkahi privasi saya.

 

 

Pagi ini. Saya butuh meluapkan kekesalan saya. Bingung. Merasa gak tau siapa yang bisa saya telepon untuk mendengarkan keluh saya (LAGI). Setelah memikirkan lama akhirnya saya memilih nama itu di phonebook hape saya.

 

 

Mami..

*dial*

 

 

Yap. Akhirnya pagi tadi untuk pertama kalinya saya gak menceritakan hal yang bagus sejak saya di tiba di Jakarta 13 Januari lalu. Saya curhat dan wew…

 

 

Nangis tentunya 😛

 

 

 

Ps: Eh.. malah saya ditawari dikirim duit jajan setelah saya bilang saya belom gajian. Alhamdulillah yak. Ditawari. Gak minta 😀

Pss: ini nulis sambil dengerin lagu The Potters-Keterlaluan. Aduh… ini bekson kok malah ini yak? Tapi gak apalah, kalau pikiran geje dengerin lagu geje kayaknya emang cocok.

 

Advertisements

One thought on “Ini Ngeluh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s