Jadi Terbiasa

Dia yang membiasakan saya.

 

Setiap bangun pagi dan hendak bersiap-siap pergi ke kantor, sebuah pesan masuk ke ponsel murah meriah saya itu.

 

Selamat pagi. Have a nice day yah.

 

Kalau dulu pas di Aceh, saat sms itu masuk sekitar jam 7-an saya malah baru akan bangkit dari tempat tidur atau malah masih tidur. Maklum, kantor saya di Aceh itu masuknya bisa jam 9-an. Nah, sejak di Jakarta ini, meski masuk kantornya jam 9-an tapi tetep saya harus udah keluar dari kost-an jam 7 kalau gak mau ditinggal angkutan khusus ke kawasan industri tempat saya ngaudit. Jadi saat saya di Jakarta ini sms tersebut masuk saat saya sedang di angkot (sebut saja itu namanya). Ketika sampai di kantor. Bikin teh, duduk, buka laptop, barulah saya ambil hape dan ngecek sms. Yak. Sms dari dia ada. Dan barulah saya membalas sms tersebut.

 

Balas membalas sms menye-menye kayak orang pacaran lah. Dan baru tadi saya menyadari satu hal. Sms itu buat saya semangat.

 

Rasanya asik gitu, sambil menyesap teh hangat bergula satu sendok, saya balas membalas sms. Kalimat sih asli gombal atau menye-menye banget. Gak ada yang mutu sih sebenarnya. Menye-menye banget deh. Tapi sumpah, kayaknya itu bagus aja kalau dilakukan.

 

Dan.. saya mau bilang satu rahasia nih.

Kalau saat kerjaan saya numpuk dan lagi-lagi saya harus ngerjain hal yang sama berhari-hari karena belum beres, hal yang saya lakukan adalah mengambil ponsel saya, membuka kotak masuk dan mencari sms dia tadi pagi. Baca. Senyum. Semangat kerja lagi. tapi kalau akhirnya sms pagi itu terasa udah kadaluarsa hingga penat saya gak juga berkurang maka langkah yang saya lakukan adalah:

 

Mengambil ponsel. Mencari nomernya. Ketak ketik ketuk kalimat. Dan mengirimkan sms kepadanya.

 

Okeh. Maafkan saya menjadi pekerja yang suka sms-an di waktu kerja, itu hanya agar saya gak ngantuk, gak penat dan kerjaan saya lebih semangat saya kerjakan.

 

 

Ohyak..

Sedikit rahasia nih saya bocorkan. Kelak, siapapun yang menjadi suami saya nanti, mungkin saya akan menyuruhnya membaca postingan ini. Agar ia tau kalau pagi-pagi dia harus sms saya, meskipun tadi pergi kantornya dianterin sama dia. Hekhekhekhek..

Kayaknya seru aja gituh masih sms-an saat status sudah berganti menjadi suami istri bukan lagi pacaran. lagian, hal menye-menye gini kan kalau dilakukan dengan hati kayaknya terkesan manis gituh, dan moga-moga membuat hubungan awet.

 

 

 

Ps: Okeh. Saya gak sarapan pagi ini. Jadi kalau aya keliatan gak waras nulis ginian maklumilah.

 

 

 

Dia yang membiasakan saya.

Dan saya terbiasa akan hal yang biasa.

Dan saya gak biasa lagi untuk kehilangan sesuatu yang telah menjadi kebiasaan.

 

6 thoughts on “Jadi Terbiasa

  1. heemm… sudah lama saya tidak menerima sms atau telepon untuk membangunkan saya sholat shubuh, kemudian yang mengirimkan sms serupa dengan “dia” nya Intan itu

    “have nice day ya dek, jangan lupa sarapan dan doa nya, hatihati dijalan”

    serasa merindu saat itu. merindu sms itu, merindu suara itu dan merindu semuanya.

    *ehh saya malah curhat disini*😛

    yang jelas, dulu saya terbiasa dengan semua itu, dan setelah sekian lama pun kini saya telah terbiasa tanpa semua itu. dan kelak, ya kelak saya pun akan terbiasa dengan sms dan suara itu, meski dari pengirim maupun suara yang berbeda.

    *eehh curhat saya panjang sekali*😀

  2. kadang cuma ucapan, “selamat pagi, sore dan malam,” itu bisa bikin jadi bergairah (bahasanya, tolong).

    tapi, catatan: dari orang yg kita sayang yah, kalo dari yg sejenis malesin banget :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s