Saya Hamil (?)

Setelah berhasil membuat saya down dengan mengatakan ‘saya gak punya alis’ di saat baru saja berkenalan, kali ini lelaki pemberi komentar miris itu kembali menohok saya dengan mengkritiki fisik saya.

Lelaki itu sebut saja bernama Aan. Teman kuliah saya ketika S1. Dan kini kembali menjadi teman seangkatan di Program Profesi Akuntan. Sabtu kemarin, di saat kami hendak keluar area kampus untuk makan siang sebelum melanjutkan kembali kuliah pada pukul 14.00, Aan menghampiri saya dan teman saya.

Aan: Tan, entar masuk kuliah jam berapa?
Saya: Harusnya jam 2. Tapi aku biasa masuk jam setengah 3.
Aan: Ya udah. Masuk setengah 3 aja.

Tiba-tiba Aan berucap begini
Aan: Tan kamu hamil yak?
Matanya menyoroti perut saya.

Jdeeeeeeeeeeeeeer…..
Saya dihantam tronton rasanya.

Teman saya: Yaah.. kamu kan udah liat sendiri.

Sialnya teman saya ini memancing spekulasi tak terbantahkan. Aan terus menatap saya mengharapkan jawaban.

Aan: beneran ya Tan? Udah ngisi yak?

Aan masih ngeliat perut saya.
Mau tak mau saya ikuti juga scenario pembuka yang dimulai teman saya itu

Saya: Ya gitulah..
Aan: Jadi udah kawin? Cincinya mana? Kok gak ada?
Saya: Ehm.. aku kan malu An. Mau berasa kayak masih muda aja. Jadi cincinya gak dipake selalu.
Aan: Jeeh.. Selamat ya Tan. Udah berapa bulan?

Okeh. Saya pikir dia gak bakalan tanya-tanya lagi. Secara cowok gitu loh. Mana ada ribet tanya ginian.

Saya: eeh.. (mikir ini pas-nya dibilang berapa bulan ya). Hem… 2 bulan.
Aan: udah dua bulan? Hemm… kapan kawin?
Saya: (eh.. belum mau pergi juga nih dia? Masih tanya juga?) Hem… gak lama setelah lulus An. Tapi gak ada pesta cuma nikah aja dulu.
Aan: (manggut-manggut) Nikah sama siapa?
Saya: (Nah loh? Masih tanya juga?) Errr… sama suami aku lah

Saya udah gak tau jawab apa lagi untuk kebohongan ini. Sementara teman saya cuek bebek aja ninggalin saya menjawab kebohongan yang dia picu.

Aan: (tertawa).. ya ya ya…. Selamat ya Tan.

Setelah itu Aan melajukan motornya dan meninggalkan saya yang bermuka manyun sambil megangin perut. Sementara teman saya tertawa kesenangan.


Saya: Tuh, kan. Perut aku buncit kali. Nampak kali. Padahal ini belom makan. Udah kayak dikira hamil.
Teman: Gak ada e Tan. Biasa aja. Aan aja tuh yang lebay. Pikirannya aja yang aneh.
Saya: Dulu alis. Sekarang perut.
Teman: Makanya itu si Aan aja tuh. Aku aja gak masalah. Aku tau alis kamu tipis tapi ya udah biasa aja. Gak perlu juga dikomentarin. Perut kamu juga gitu. Buncit emang. Tapi gak Nampak-nampak kali lah. Itu tadi mungkin karena kamu megang perut kamu. Makanya Aan jadi focus kesana.
Saya: kamu bilang gini karena kamu teman aku kan? Cuma buat nyenengin aku aja, kan?
Teman: (tertawa). Gak. Betol e.

Saya masih terus memandang miris perut buncit saya. Heran saya kenapa bisa punya teman seperhatian ini sama keanehan fisik orang lain. dan saat dia mengomentari fisik saya itu rasanya emang kayak ditabrak tronton *guling-guling di jalan*

Saat kuliah jam terakhir berakhir pada jam setengah 5. Saya dan teman saya bersiap-siap pulang, saya bersisian dengan Aan lagi saat keluar kelar dan dia berkomentar.

Aan: Mual ya Tan?

Lagi saya gak habis pikir sama Aan ini. Jadinya saya Cuma berkomentar.

Saya: Kamu perhatian kali ya? Kamu emang bisa jadi suami yang baik. Perhatiannya besar sekali, apalagi nanti sama istri kamu sendiri.

Lagi. saya memandang miris perut saya. Dan manyun sepanjang hari. Sit-up tetap gak memberi pengaruh untuk kulit perut saya yang tebal ini. Jadi, mengidamkan perut rata kayak Agnes Monica itu memang hanya mimpinya mimpi yang pasti memang mimpi.

Advertisements

One thought on “Saya Hamil (?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s