Mending Naik Labi-Labi deh…

Dikarenakan tadi pas berangkat kerja berdiskusi dulu sama Abang, tentang bagaimanakah saya sampai di kantor dengan pilihan. 1. Dianterin Abang. 2. Diantarin Ayah. 3. Diantarin abang labi-labi, maka saya jadi inget kejadian beberapa minggu lalu.

Pernah ada di suatu masa singkat, saya tak ada yang anter-jemput untuk pulang pergi ke kantor. Naik labi-labi pilihan tepat saat memang tidak ada pilihan tersedia. Lantas di suatu sore sepulang kerja yang hari itu lumayan melelahkan dan tetap gak ada orang rumah yang bisa jemput maka saya naik labi-labi. Sesampainya di rumah kontan saya ngomel-ngomel.

“Punya adik dua. Abang satu. Ayah satu. Masak gak ada yang bisa sih jemput satu orang aja? Udah pergi naik labi-labi pulangnya pun capek-capek naik labi-labi lagi.”

Cerocosan saya sama siapa saja yang ada di rumah. Sayang, yang ada di rumah cuma Ibu saya. Yang lain pada gak di rumah (maka dari itu gak ada yang bisa jemput). Maka ocehan saya termakan angin lalu.

Malam hari saat semua orang berkumpul di depan TV untuk hanya sekedar berkelakar gak jelas tentang sinetron pilihan ibu saya, saya kembali angkat suara.

“Udah berhari-hari adek pergi kantor naik labi-labi. Gak ada yang mau anter ataupun jemput. Kalo kek gini terus gak usah kerja aja lagi lah” rengek saya sungguh gak mutu

Dua adik saya ecek-ecek bego aja terus. Ibu saya berusaha nenangin saya tapi kemudian serta merta kalimat Ibu saya dipotong oleh Ayah.

“Ya udah. Gak apa. Gak usah kerja lagi. Kawin aja terus.” Ucap beliau kalem.

“Oh ya… betul juga tuh” sambung Ibu saya

“Okelah.. kalo gitu besok kita gak usah antar-jemput lagi Kak Intan, Ja. Biar cepet kawin dia” sekongkol adik perempuan saya.

Saya lanjut ngomong, “Ah.. gak apa. Besok adek tetep ngantor kok. Naik labi-labi juga gak masalah.” Dan langsung kabur ke kamar.

Sejak itu saya gak pernah lagi complain soal gak ada yang sempat/bersedia antar-jemput saya. Saya lebih ikhlas naik labi-labi ketimbang pilihannya adalah disuruh kawin. Dan.. ya.. Ayah saya hebat membuat saya mati kutu.

Pagi ini. Tanpa banyak protes saya tunggu aja keputusan siapa yang berkenan antarin saya. Lalu abang saya lah yang akhirnya berbaik hati mengantarkan saya ke kantor.

Ps: Masih inget kan kalau saya cuma bisa bawa sepeda? Mau sepeda-an ke kantor juga gak bisa. Selain emang gak punya sepeda juga gak mungkin bersepeda pake high heels kalo udah beli sepeda.

Pss: Buat yang pernah tanya labi-labi itu kayak gimana. Berikut saya kasih liat gambarnya. Hasil nyari ama mbah gugel.

Advertisements

One thought on “Mending Naik Labi-Labi deh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s