Ya, Saya Gak Punya Baju Batik Visit Banda Aceh 2011

Suatu siang di sebuah mall.
Okeh, mall di Banda Aceh emang cuman sebuah. Dan essseeeeh.. bisa nulis kata-kata “di sebuah mall” berasa gaya kali gitu #meugampong.

Saya ulangi, di suatu siang di sebuah mall
“Kerja dimana?” tanya seorang teman satu SMP
“Di perusahaan tambang”
“Karyawan?” tanyanya
“Iya” sahut saya
“eh.. PNS tu?” tanya dengan wajah sumringah
“Bukan. Kan perusahaan swasta” jawab saya masih kalem
“Ohh..” dengan muka yang langsung lemes. Sumpah. Lemes.

Di suatu malam di sebuah rumah sakit.
Abang Ipar: adek kerja dimana?
Saya: perusahaan tambang

Abang Ipar: Karyawan? Eh Pegawai?
Saya: *bingung* eh iya, karyawan
Abang Ipar: PNS?
Saya: Bukan. *sambil nyiumin anak ketiganya yang baru saja lahir*
Abang Ipar: *muka kecewa*

Heran saya saudara-saudara, karena 2 hal:
1. Saya dikasihani karena saya bukan PNS. Sekali lagi. BUKAN PNS.
2. Saya aja biasa aja, kenapa mereka mesti kasihan?

Sedari awal saya memang sudah katakan TIDAK untuk menjadi pegawai negeri. Okeh. Setidaknya untuk saat ini. Saat saya masih pengen nyoba ini nyoba itu dan belum benar-benar ingin meraih profesi sejati saya.
Okeh. Ujung-ujungnya saya cuman pengen kerja santai dengan profesi dosen. Baiklah, itu PNS juga tapi berbeda. Iya kan?

Saya kurang suka bekerja dengan memakai baju seragam. Apalagi seragam PNS. Warnanya coklat mulu. Bah. Membosankan sekali, kan? Baiklah. Saya gak fashionable tapi saya gak suka make baju yang sama selama seminggu. Cara satu-satunya supaya gak suntuk hanya dengan mengganti warna jilbab. Cuman jilbab aja? Bah.

Eh iya, gak selama seminggu juga dink. Di hari Kamis para PNS itu make baju visit Banda Aceh 2011.

Saya gak suka bekerja di suatu tempat dimana males ama rajin sama aja efeknya. Membuat orang cenderung males menurut saya dan gak ada tantangannya.
Maka jadilah saya bekerja di swasta.
Saya bekerja di swasta banyak yang gundah gulana ternyata, terutama ayah saya. Kebanyakan mereka yang gundah pada saya ini khawatir akan masa depan saya yang gak pasti bila bekerja di swasta. Yah you know lah apa-apa aja yang gak pasti itu.

Saya ngasih penjelasan ke Ayah saya, untuk sekarang saya memang bukan mencari kepastian tetapi pengalaman. Saya memang gak berharap saya bekerja di perusahaan tambang ini untuk selamanya sampai saya tua. Yaah.. kecuali jabatan saya naik jadi CEO nantinya.. hehehehe. Bekerja di perusahaan sekarang ini hanya upaya saya mencari pengalaman sambil saya kuliah lagi. Uang dapet, bayar kuliah beres, dan pengalaman dapet. Menguntungkan , bukan?

Saya masih muda. Gak mesti juga nyari yang pasti untuk sekarang ini. Saya masih muda dan belum berkeluarga, jadi saya masih bisa donk mikirin mau saya aja dulu.

Di Aceh, provinsi tercinta saya ini. PNS adalah profesi yang maha agung. Begitu dipuja. Belum kerja namanya kalo bukan PNS. Maka dari itu ayah saya masih mengatakan kalau saya ini menganggur bila ada rekannya yang bertanya apa kegiatan saya sekarang. Atau paling banter disebut dengan “kerja cilet-cilet”.

Yah.. biarpun begitu, biarpun saya bukan PNS dan gak bisa pakai baju batik Visit Banda Aceh 2011, toh saya sudah bekerja. Punya penghasilan. Bisa ngisi pulsa sendiri dan tahun ini beli baju lebaran pakai uang sendiri. Sama aja kan dengan orang-orang yang make baju batik Visit Banda Aceh 2011?

Ps: Sebenarnya saya pengen upload baju batik Visit Banda Aceh 2011 itu, tapi gak ada di gugel.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s