Penulis = Gak Alay

Tampan. Cool. Tinggi. Putih. Waah.. saya pasti ngiler liat cowok ginian.

Lalu statusnya: Be9ini rsany jd or9 y9 9 pnya_ SAKIT’
G slamany hdp slu diatas tp t’kdang jg dbwah’
jgn SOMBONG km smua pst ada blsany’!

Okeh. Lupakan sosok tampannya.

 

Tinggi. Putih. Gak ngerokok. Melting saya sama cowok ginian.

Lalu smsnya: adx gy ngapaen nie…?? Atau sito udah mkan blon…??!!! Atau aq gx tao tuh atau smsx kox gax diblz?!!!

Okeh. Kirim aja makhluk ini ke Pluto biar hilang sekalian.

 

Pinter. Baik hati. Tinggi. Waah.. boleh donk kenalan sama yang kayak gni.
Lalu poto-potonya: isinya cuman tampang dia semua. Itupun memang poto yang full muka. Idih… katanya gak PD kalo di poto tapi ini kok malah jadi kayak iklan obat jerawat?

 

Saya menyebut tipe diatas itu ALAY.
Tipe satu dan dua dalam tulisan saya diatas adalah tipe manusia paling menggangu bagi saya. Tentunya bila yang bersangkutan berhubungan dengan saya. Kalau gak sih, untukmu agamamu untukku agamaku.

Saya paling gak bisa ngebaca sesuatu yang mengkhianati EYD kian parah. Bukan maksud saya sehari-harinya kita harus pakai EYD, tapi kan kita tinggal di Indonesia maka pakailah bahasa Indonesia layaknya isi Sumpah Pemuda dan jangan pula pakai bahasa Planet Taurus. (Haaa? Sejak kapan Taurus jadi Planet?) maksudnya.. (mikir beberapa menit) Neptunus. Ya Neptunus (gila, jauh amat yak).

Maka dari itu kenapa bisa ada huruf x sebagai pengganti huruf k bahkan imbuhan –nya?
Gila. Butuh setahun lamanya saya tau ”smsx” itu artinya “smsnya”. Saya pengen bunuh diri jadinya. Bunuh diri yang nulis sms kayak gitu.

Huruf u kenapa digantikan oleh o. Apakah u odah kadaloarsa sehingga gak bisa lagi kita pergonakan sebagai horof?
#Pengen antuk-antukin kepala deh jadinya. Kepala orang yang gantiin U dengan O

Selain itu tanda baca yang digunakan juga tidak pada tempatnya.

 

Saya tipe orang yang rada males ngangkat telepon dari nomor tak dikenal. Tapi semenjak saya masukin lamaran ke banyak tempat hal ini tidak saya lakukan lagi, karena saya takut yang telepon malah dari kantor yang pernah saya lamari. Sms-pun begitu. Tak memberikan identitas diri dan nomor tak saya kenal tak saya gubris. Alasannya sederhana, buang-buang pulsa. (Pelit amat. Padahal biaya sms saya hanya Rp60/sms). Apalagi sms pake bahasa Neptunus itu, jangankan bales, baca aja gak selesai karena saya udah ngeliat perpaduan aneh dari susunan alpabetnya.

Sebenernya saya gak masalah kalo yang ngelakuin itu anak-anak belasan tahun. Mereka memang udah ada tekanan social harus bertingkah laku alay. Tapi bila itu dilakukan oleh manusia seumuran saya bahkan lebih, ini nih yang namanya alay tak kenal umur.

Bisa jadi awalnya saya naksir seseorang mati-matian lantas setelah sms pertama dia kirim ke ponsel saya, saya bisa langsung balik badan. Gak. Saya gak sanggup menghabiskan hari-hari saya menerima sms sejenis dari orang kayak gini setiap harinya.

Ganteng. Saya tau. Tapi kok ya poto-potomu isinya full mukamu semua? Gak ada yang potoin? poto lewat ponsel atau emang kamu lagi promo iklan obat jerawat?

Bah. Poto-poto seperti itu hanya alay dan perempuan yang pantas melakukannya. Masa iya kamu lelaki bertingkah kayak banci tampil?

Saya pernah bilang gini sama teman saya: “aah..kamu enak yang deketin kamu bukan orang-orang alay. Jadi gak sakit kepala. Lah aku? semuanya alay”
Dia ngejawab: “cari yang penulis, Tan”
Iya. Kami pernah berpendapat kalau penulis itu gak alay. Maka itu teman saya nyuruh saya nyari penulis.

Pendapat kami ini diperkuat dengan statement Petronela Putri (seorang novelis), “…dari sisi penulis juga begitu, mana bisa alay, tulisan dituntut utk menggunakan kata-kata yang baik dan enak dibaca “
Nah kan bener. Cuman penulislah yang akan menggunakan kata-kata yang apik yang gak bikin mata kamu iritasi.

Ceritanya, saya kagum sama Petronella Putri ini, dia ternyata masih 18 tahun loh, hanya tua setahun dari adik saya. Adik saya alay karena punya tekanan sosial bertingkah alay bagi remaja masa kini umur belasan, tapi si Petronell ini gak terpengaruh sama aturan tak tertulis itu. Dia muda. Dia belasan tahun. Dan dia gak alay.

Terbukti. Penulis itu gak alay.

Penulis yang seperti apa?
Gak mesti yang udah punya buku. Orang-orang yang suka mencurahkan apa yang ada dipikirannya lalu mempostingnya pun hanya di blog pribadi pasti juga termasuk orang yang gak alay. Asalkan kamu jangan terjebak ke tipe orang yang suka nulis tapi tulisannya berupa lirik lagu yang dia copas atau puisi yang entah dia comot darimana. Itu sih samah sajah!

Maka dengan ini saya memutuskan. Mencari pacar yang gak alay = mencari penulis.

 

3 thoughts on “Penulis = Gak Alay

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s