Kamu Add Saya Ya

Mengamati kesenggangan yang terjadi di kantor saya, telah lama memang saya curiga teman-teman kantor saya akan meminta alamat akun mukabuku saya. Ya.. kantor saya memang kurang kerjaan dalam arti sesungguhnya. Dari level General Manager sampe Office Boy kerjaannya maen game semua. Indah banget, kan? Awal bulan nadahin tangan minta gaji. -.-“

Suatu siang kala saya tengah mem-fotocopy laporan biaya sewa alat berat General Manager (GM) saya nyeletuk dengan logat melayu-nya. “Intan, kamu belum add saya di Facebook, kan?”

Nah. Mampus aku!

“Eh. Belum, Pak” jawab saya kikuk. Mau saya jawab gak punya FB ketauan kali bo-ongnya. Dari mukanya aja udah keliatan ada tanda Y dan F dikedua bola mata saya.
Teman-teman kantor lainnya pada diam dan ngeliatin saya. Mungkin nunggu saya kasih tau alamat mukabuku saya apaan.
“Kamu add saya ya. Si Krisna udah. Kamu tanya sama Krisna akun Facebook saya” maklumat dari GM saya.
Saya diam. Gak iya-in gak nolak. Balik ke meja hal pertama yang saya lakukan adalah update status: “Menjadikan teman-teman sekantor sebagai teman di akun facebook-mu sungguh bukan tindakan yang terpuji, teman”

Saya sama sekali gak berminat mempunya akun facebook teman-teman sekantor. Bahkan akun Finance Manager saya aja udah saya block supaya beliau gak bisa melacak akun saya. Ya. Setelah sebulan bekerja dengannya saya sama sekali gak tertarik agar dia tau saya ngapain di FB.

Masalahnya bukan hanya keluhan-keluhan menyebalkan yang sering saya statuskan ataupun cerita-cerita saya yang saya publish di FB yang ingin saya hindari agar mereka (teman-teman di kantor) baca. Karena memang status dan cerita itu banyak sekali saya dedikasikan untuk orang-orang kantor saya😀.

Ada hal lain yang saya gak ingin mereka tau akun FB saya. Hal itu adalah, sungguh saya gak mau mereka tau gimana kelakuan abnormal saya sebenernya. Ya.. tau sendiri-lah di FB ini kita bisa sesukahati ngapain aja. Dan tingkah gila saya tersalurkan di FB ini. Nah, kalo mereka tau bahaya. Saya gak mau sisi lain pribadi saya yang gila dan kekanak-kanakan diketahui mereka.

Ya pokoknya itulah. Saya gak mau rekan kerja tau FB saya. Dan sebenarnya dalam kamus saya, selain rekan kerja, keluarga dan pacar juga bukan kelompok orang yang bagus untuk dijadikan teman di FB. Maka dari itulah, saya bercita-cita agar bisa mendapatkan calon suami yang gak punya akun mukabuku😀

One thought on “Kamu Add Saya Ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s