Saya Pernah 4LaY (Sebuah Pengakuan Dosa)

Semua orang pernah alay (Aulia Fitra Rizky Rasyid).
Hanya saja gak semua orang memutuskan untuk berhenti menjadi alay (Intan Khuratul Aini Rasyid).

Kalimat tersebut adalah kata-kata bijak dari dua bersaudara anak Pak Rasyid. Okeh. Bukan Pak Rasyid yang jualan nasi gurih di Dhapu Kupi. Mohon maaf untuk yang pernah merasa tertipu dengan berpikir kalau ayah saya adalah seorang juragan nasi gurih.

Lihatlah Friendstermu, kelak kamu akan mengetahui seberapa alay dirimu. Untuk saya, saya harus semedi dulu sebelum ngebuka friendster karena saya udah lupa ama passwordnya.

Kisah ini bermula ketika saya suntuk dan iseng-iseng dengan henpon lama saya. Henpon Nokia 6600 jadul itu. Iseng pangkat dua, saya memasang memori lama ke henpon itu. Ya.. namanya juga iseng binti suntuk suka-suka saya-lah saya mau ngapain sama henpon saya. Ada kok yang suntuk ampe makan kulit durian. Mending saya, kan?

Saya pasang memori lama. Saya gak tertarik buka folder poto melainkan buka folder pesan. Saya baca. Eh… ada sms-sms lama loh. Sms jaman saya semester 4. Tahun 2008. Aje gile kan? Saya buka berita terkirimnya. Senyap…. Kemudian saya nyari tali jemuran. Untuk apa? Saya mau bunuh diri. Ya saya mau gantung diri ajah. Saya pernah alay. Saya alay ketika itu.

Gini nih sms saya untuk teman saya kala itu:

DiRimu bicariin aQ kok krim ke aQ?

Lalu..

Ini ni n0 henp0n anaK SBY bang!
Ya ini no Intan-lah!

Sms pertama:
1. penggunana kata “dirimu”. Saya sih sekarang geli bacanya.
2. huruf besar kecilnya. Oemji. *saya mau lompat sumur.

Sms Kedua:
1. Masih huruf besar kecilnya
2. kenapa mesti pake tanda seru sih? Saya kan gak lagi marah dan itu bukan kalimat perintah.

Ya saya pernah alay. Ngaku.

Lalu.. mari kita lihat foto-foto apa saja yang pernah nangkring di FS saya.

Okeh..
saya berpose ala ABG. *tidur di aspal

Dan yang lebih dahsyat adalah.. deskripsi saya di FS. Umur saya ketika itu 18-19 tahun. Itu memang masa transisi. Tapi kalau diingat-ingat sekarang kok memalukan sekaleeee😦

Gini nih deskripsi saya
aQ tuH :
– ceRia
– banYaK oMong
– keraS kePaLa
– egoiS
– cepLas-cePlos
– gaK suka diSaLahin
– terBuru2 ( gak Suka Lelet)
– rada narsis
– muDah senanK n cpet MaRah
– suKa ngRitiK
– loGis
– suka Yang pRaKtiS
– peNdenGaR yg BaEk

*bener-bener pengen lompat sumur -.-“
Silahkan tertawa. Yang keras boleh juga. Iya saya ngaku. Saya PERNAH ALAY.

Untungnya saya lahir di era 80-an. Usia yang membuat saya gak punya tekanan social untuk tetap melanjutkan hidup sebagai seorang perempuan alay. Cukuplah masa-masa nista itu ada ketika saya masih baru-baru kuliah aja. Lalu akhirnya, sejak saya mengenal FB sedikit demi sedikit alay saya berkurang. Dan ya, saya tobat sekarang. Saya bebas dari alay sekarang.

Saya memutuskan untuk menjalani hidup sebagai seseorang yang baru. Seseorang yang bukan alay.

Ps: Masa lalu dan masa sekarang memang ada benang merahnya. Mungkin karena masa lalu saya yang alay-lah yang membuat saya kini tak lepas dari orang-orang alay.

5 thoughts on “Saya Pernah 4LaY (Sebuah Pengakuan Dosa)

  1. hahaha… aku pernah alay ngga ya? ngga deh kayaknya.. capek rasanya kalo harus nulis dgn huruf2 yang ngga sama besarnya. Dulu malah gaya nulisku EYD banget!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s