Selingkuhlah Diam-Diam

Saya: Jadi udah gak lagi? Kapan?
Dia: ya.. sehari setelah kita makan siang bareng itu.
Saya:Kenapa?
Dia: Ya.. Tau sendiri lah.. Tujuan hidup aku kan bukan itu. Sekarang aku masih cari-cari. Mencari yang terbaik untuk aku.
Saya: Ya sih.. aku juga.. Jadi kenapa dia yang mutusin gini? Ah.. udah dia yang milih kamu, dia pulak yang sakitin kamu

*Backsoud lagu-nya Syahrini terdengar..
Kau yang memilih aku…
Kau juga yang sakiti aku…

Dia: aah.. gak tau lah…
Saya: mungkin karena kamu terang-terangan gitu. Harusnya kalo mau selingkuh itu kan diam-diam. Jangan terang-terangan. Kayak aku, banyak kali nipunya udah. Aku diam-diam. Emnag sih repot nipu tapi yang penting aman. Lagian kita kan masih muda, masih iya stuck sama yang itu-itu aja. Kita kan butuh pengalaman.

Dia: Itulah.. kalau bohong pun susah e… Dia itu kan jurnalis, ada dimana-dimana susah kalo bohong. Kalau kamu sih enak, di kantor aja.

Saya: iya juga ya… Hmmm.. Ya udah semoga kamu dapet pengganti yang lebih baik. Hm… mengenai janji aku Selasa nih, aku mesti bohong apa lagi ya? Kebanyakan bohong nih udah.

Perempuan Lainnya: Jangan bilang terus terang. Kasih alasan lain aja lagi.

Saya: Hmmmm… susah ya selingkuh itu. banyak bohongnya, banyak dosanya.

Dia: Ya namanya juga kita masih muda. Masih nyari-nyari. Nyari yang terbaik.

Saya: *Ngangguk* Eh…. Kita obrolin tentang kerjaan kan?
Dia dan Perempuan Lain: *nyengir
Saya: Moga diterima di B*kop*n. Aku malah nyesal udah nyia-nyian M*nd*r*. tadinya pikir mau setia sama yang ini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s