Ayahku tak tahu namaku

Hayo tunjuk tangan, siapa yang ayahnya gak tau nama anaknya sendiri?

Ayoo.. tunjuk aja gak usah malu-malu. (2 menit berlalu) Ayo tunjuk.. tunjuk aja. (5 menit berlalu) aaah… gak usah malu-malu gitu donk…..

………….

…………

(1 jam 32 menit 41 detik berlalu)

*nangis darah. Tuh kan, Mi gak ada ayah yang gak tau nama anaknya!*

Nama saya Intan Khuratul Aini. Nama yang terpatri didiri saya sejak saya SD. Ketika lahir namanya saya Khuratul Aini, nama yang dibuat oleh ayah saya. Oleh kubu adik ibu saya dibuatlah nama Ade Intan Fujita. Ibu saya yang bingung mau panggil singkatan apa tuk nama saya maka berinisiatif menggabungkan kubu Ayah saya dengan kubu Adiknya di satu battalion. Jadilah Intan Khuratul Aini. Akhirnya Ibu saya bisa manggil Intan yang lebih singkat daripada Khuratul.

Tentu saja ayah saya gak setuju dengan ini. Tapi toh apa peduli Ibu saya. Emangnya yang ngurus masuk sekolah ayah saya? Yang bikin bed nama di seragam ayah saya? Yang bikin nama dibuku tulis saya ayah saya?

Bertahun-tahun saya dipanggil Intan oleh Ibu saya sedangkan dipanggil dengan Khuratul Aini oleh ayah saya (tentunya kalau mereka lagi gak mood gunain panggilan “adek”). Tanpa saya sadari dan keluhkan saya terbiasa dipanggil berbeda gitu. Herannya kok ayah saya mau-maunya ya manggil saya panjang gitu?

Masalahnya dimulai ketika saya sadari ayah saya masih gak mengakui nama Intan sebagai salah satu nama saya. Pernah nih ya, ayah saya datang ke sekolah ketika saya kelas 1 SMP. Saya ketinggalan suling dan saya minta dianterin. Pas nyampe pintu kelas ayah saya bicara ama guru saya “ini mau kasih suling ke Khuratul Aini”, Guru itu langsung bilang “Khuratul Aini, ini ayahnya antarin suling”. Belum parah ya?

Ada lagi nih.

Ayah saya ngambil rapor menggantikan Ibu saya. Beliau dengan santainya bilang, “saya orangtuanya Khuratul Aini” nah loh… ? nah loh….? Dikiranya saya nyewa orang nemu di jalanan untuk pura-pura jadi ayah saya karena ayah saya gak tau nama lengkap anaknya sendiri.

Huh.. untungnya si Guru ngeh, kalo yang dimaksud ama ayah saya adalah Intan Khuratul Aini, hingga Bu Guru itu gak bilang salah kelas atau nuduh ayah saya bukan ayah yang sebenarnya.

Darimana saya tau cerita ini? dari teman saya yang udah cekikian dan keheranan kenapa ayah saya gak tau nama saya. (saat itu saya di rumah)

Ada lagi loh…

Ketika SMA kelas 3 saya sakit parah. Saya ke dokter bersama ayah saya. Tanpa Ibu. Awalnya saya udah males karena Ibu saya gak ikutan tapi akhirnya saya pasrah aja pergi berdua sama ayah. Sebelum ke klinik, Ayah udah daftarin nama saya sebagai pasien plus udah bikin kartu berobat. Malamnya kami datang berobat. Tunggu…. Tunggu… dan tunggu….

Lalu tiba-tiba ada suster manggil nama Khuratul Aini. Saya gak peduli awalnya. Lalu  beberapa jenak kemudian otak saya yang kuyu ngecas. Nah loh.. jangan-jangan….

Sampai si suster manggil 3 kali dan saya yakin yang dimaksud adalah saya dengan melihat tak ada seorang-pun yang merasa dirinya yang dipanggil, barulah saya masuk keruang praktek dokter.

Pasti tuh suster mikir gini, “nih anak harusnya berobat ke THT bukan ke specialist penyakit dalam”. Tau kenapa? Karena tempat saya duduk berada persis di ujung di dekat pintu ruang praktek!

Di dalam ruangan, dokter nan ganteng itu berulang kali memanggil saya Khuratul. Karena jengah saya bilang, “Panggil Intan aja, dok. Ayah saya lupa nama saya”. Entah-lah si dokter bingun atau gak, seingat saya dia cuman senyum aja saat itu dan mulai memeriksa saya.

Akhirnya, setelah insiden itu saya harus berulang kali ingatin ayah saya kalau nama saya Intan Khuratul Aini.

Setelah saya ke dokter, saya kan diopname nih ceritanya. Saya minta dibuatkan surat dokter. Pas mau ngebuat saya berulang kali ingatin ayah saya kalau nama saya Intan Khuratul Aini. Akhirnya surat itu dikasih ke sekolah. Olala…. Saya harus menelpon ayah saya untuk mastiin kalau beliau ingat nama saya Intan Khuratul Aini sebelum itu surat jatuh ketangan Guru. Emang sih surat itu udah ada nama saya. Tapi  kan aneh aja kalo ayah saya datang dan bilang gini ke guru di depan kelas: “Ini surat ijin sakit anak saya, namanya Khuratul Aini” nah loh? Sontak aja satu kelas bakal kaget. Soalnya di kelas ada teman saya yang bernama Qurratun Aini (ampir sama lah pengucapannya kalo rada-rada budek dikit yang denger) dan dia sehat wal-afiat kenapa pulak suratnya sakit?

Setelah pulang dari sekolah dan balik ke rumah sakit saya langsung tanya apa ayah saya betul ngucapin nama saya. Eh.. beliau malah bilang gini, “masak nama anak sendiri gak tau”

Huff… iya lah.. yang penting saya mau tidur. Efek obatnya udah dari tadi kerasa tapi gak bisa tidur tenang sebelum dapat kabar baik.

Sekarang? Aah..syukurlah, sejak saya habis diopname, ayah saya mulai bisa manggil saya Intan. Walau kadang hanya di depan para teman-teman saya saja. Selebihnya? Terserahlah.. Toh nama saya terdiri dari 3 kata. Dan tiga-tiganya itu menunjukkan saya.

Note: kadang masih suka seenaknya memperkenalkan saya dengan nama Khuratul Aini. Bukannya gak suka, hanya saja nama saya gak utuh. Serasa diri saya dikenalin tapi kepala saya tinggal di lemari. Yaah.. kan saya juga harus menghargai nama yang ibu saya cantumkan.

One thought on “Ayahku tak tahu namaku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s