Jongkok itu Praktis Loh!

Banyak hal yang menjadi kebiasaan saya, yang saya sendiri gak nyadar loh. Salah dua kebiasaan saya yang paling kentara adalah: Pertama, menggoyang-goyangkan kaki. Kata adik saya, ketika tidur-pun saya juga goyang-goyang kaki. Dan.. sumpah saya gak tau. Kalau komentar ayah saya sih “Lage ureung kaya jameun” (kaya orang kaya jaman) kalau ngeliat saya goyang-goyang kaki.

Kebiasaan yang kedua adalah jongkok. Kalo gak ada tempat duduk, saya lebih milih jongkok ketimbang berdiri. Menurut saya, kaki saya gak akan sepegel berdiri kalo saya jongkok. Yaaah… dulu nih ya, jaman saya masih ingusan kalo disuruh ngantri saya pasti jongkok. Kalo upacara saya jongkok. Kalo menggosip gak ada tempat duduk buat saya, saya pasti jongkok. Dan tau apa…? Saya gak sadar saya suka jongkok sampai tadi temen saya bilang “jangan jongkok, Tan?” saat lagi di Desperado milih novel. Hoo… dia gak tau aja, kalo saat milih-milih komik/novel dan membacanya sebentar baik di Pustaka/ Desperado (rental komik) saya selalu jongkok.

Setelah dia bilang gitu saya jadi nyadar, kalo jongkok salah satu kebiasaan saya. Dan saya juga baru sadar kalo saya sering jongkok di tempat-tempat umum, bahkan saat memilih barang di swalayan. Alasan saya saat ini sih, berdiri bikin capek, jadi saya jongkok. Tapi saya juga punya alasan lain kenapa saya suka jongkok kalo bukan di tempat umum.

Dirumah misalnya, saya pasti jongkok kalo lagi disuruh potong cabe, kupas bawang, atau apa-lah itu namanya kerjaan di dapur. Alasan saya biar gampang bangunnya ketimbang duduk bersila. Jadi jongkok itu, cepet dan praktis! *jenius kan saya?*

Selalu Ayah, Ibu dan adik saya melarang saya jongkok tapi saya gak pernah sadar kalo saya jongkok sebelum ada yang memberitahu. Bahkan saat makan-pun saya jongkok. Kalau makan tuh, saya suka di depan TV biar gak bosan. Nah.. gitu ambil piring dan nyari posisi saya langsung ambil pose jongkok sambil ngunyah dan nonton. Kapan saya sadar kalo saya jongkok? Yaaah.. ketika ada yang ngasih tau-lah. Atau kalau-pun gak ada yang ngasih tau, saya sadarnya saat kaki saya mulai kesemutan.

Daaan… tadi nih, baru tadi dan fresh from the oven! Saya di dapur dan cerita-cerita sama Ibu saya. Kami bercerita di meja makan. Saya tarik kursi dan… jongkok diatasnya! Ini diatas kursi loh.. bukan di lantai dan saya tetap jongkok. Kali ini yang nyadarin saya adalah Ibu saya. Karena saya selalu diperingatkan untuk gak jongkok dan saya selalu lupa, jadi tadi saya ngeles. “Kan, dingin, Mi. Jadi adek naikkin kaki adek supaya gak kena lantai!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s